Pengertian Sosiologi Adalah Definisi Arti Sejarah, Tujuan, Ciri Ciri, Ruang Lingkup dan Contoh

Pengertian sosiologi merupakan salah satu ilmu sosial yang berhubungan dengan kehidupan masyarakat. Pada intinya, sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang manusia dengan masyarakat atau lingkungan sosialnya. Pengertian secara singkat, sosiologi merupakan ilmu masyarakat.

Tentunya, ilmu sosiologi disusun sedemikian rupa berdasarkan hasil pemikiran ilmiah yang bisa digunakan guna memahami sosial masyarakat. Ruang lingkup dari ilmu sosiologi sendiri dapat mencakup dari keluarga, suku, negara, bangsa, ekonomi, sosial, hingga politik.

A. Pengertian Sosiologi Secara Umum

Secara etimologi, sosiologi berasal dari dua kata bahasa latin, yaitu Socious dan Logos, di mana Socious berarti masyarakat dan logos berarti pembahasan atau pembicaraan. Jika disimpulkan, maka sosiologi merupakan pembahasan mengenai kehidupan manusia sebagai makhluk sosial.

Secara luas, sosiologi bukan hanya mempelajari kehidupan manusia melainkan segala hal yang berhubungan dengan kehidupannya seperti budaya contohnya. Objek dari sosiologi sendiri adalah hubungan individu dengan kelompok, kelompok dengan kelompok, hingga timbal balik antara individu dengan kelompok.

B. Pengertian Sosiologi Menurut Ahli

1. Soerjono Soekanto

Soerjono Soekanto berpendapat bahwa sosiologi merupakan ilmu yang mengacu pada perhatian dari sisi kemasyarakatan. Di mana ilmu sosiologi bersifat umum yang berfungsi untuk mendapatkan pola umum pada kehidupan masyarakat.

2. Pitirim Sorokin

Sosiologi menurut Pitirim Sorokin adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik dari berbagai macam gejala sosial. Gejala-gejala tersebut di antaranya adalah keluarga, moral, ekonomi, dan lain sebagainya.

Sosiologi juga merupakan ilmu yang membahas hubungan dan timbal balik yang terjadi pada gejala sosial dengan non sosial. Di mana sosiologi merupakan merupakan ilmu yangt mempelajari ciri-ciri umum dari berbagai jenis gejala sosial yang ada di masyarakat.

3. Allan Jhonson

Sedangkan Allan Jhonson berpendapat bahwa sosiologi adalah ilmu yang membahas tentang kehidupan dan perilaku, khususnya pada sistem sosial dan pengaruh sistem sosial terhadap manusia.

C. Sejarah Sosiologi

Sosiologi berawal dari adanya Revolusi Perancis atau lebih dikenal dengan istilah Revolusi Politik, di mana terjadi perubahan masyarakat di bidang ekonomi, politik, hingga sosial budaya. Perubahan ini terjadi karena adanya semangat liberalisme yang diterapkan pada hukum dan undang-undang.

Revolusi tersebut dilanjutkan adanya revolusi industri atau lebih dikenal dengan revolusi ekonomi, di mana terdapat perubahan sistem industri di abad 18. Perubahan ini memberikan pengaruh pada perkembangan kapitalisme perdagangan, mekanisme pabrik, hingga tercipta unit produksi luas, kelas buruh, hingga urbanisasi ekonomi.

Kelas buruh yang mengalami perubahan membuat dampak negatif dengan munculnya masalah sosial dalam kemasyarakatan. Hingga terjadi konflik antar kelas buruh. Di sinilah ilmu sosiologi muncul dengan memahami perilaku dan kondisi lingkungan sosial dan masyarakat.

D. Tujuan Sosiologi

Tujuan ilmu sosiologi adalah agar kita memahami bagaimana kondisi dan situasi masyarakat sekitar kita. Dengan kata lain, kita dapat memahami perilaku masyarakat dan perilaku sosial baik individu maupun kelompok tertentu.

Dalam perencanaan sosial, sosiologi bertujuan sebagai upaya mempersiapkan masa depan seseorang di dalam kehidupan bermasyarakat. Di mana perencanaan tersebut dapat mengatasi segala kemungkinan yang terjadi dalam perubahan masyarakat yang secara mendadak.

Dengan kata lain, sosiologi dapat dijadikan sebagai alat mengetahui perkembangan apa yang terjadi di dalam masyarakat. Perencana tersebut pun perlu dibuat sesuai fakta yang ada.

Selain itu, sosiologi juga bermanfaat pada penelitian yang dapat menggambarkan situasi dan gejala kehidupan dalam masyarakat. Dengan adanya penelitian masyarakat, maka dapat menciptakan solusi untuk memecahkan masalah sosial.

E. Ciri-Ciri Sosiologi

Studi tentang kemasyarakatan sudah ada sejak jaman sebelum kejayaan Eropa. Namun, hal tersebut masih mengandung perdebatan para ilmuwan. Sehingga bisa dikatakan bahwa sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang dikembangkan saat era modern Eropa. Di mana pada abad ke 18, ilmu pengetahuan empiris mulai berkembang pesat di Eropa hingga lahirlah ilmu pengetahuan Sosiologi.

Suatu kajian dikatakan sebagai ilmu pengetahuan perlu beberapa ciri-ciri sebagai karakteristik yang sesuai dengan kaidah ilmia. Seperti halnya ciri-ciri sosiologi yang bersifat empiris, teoritis, kumulatif, dan non etis. Tentunya, tanpa adanya karakteristik tersebut, maka sosiologi tidak dapat berdiri sendiri dan dikatakan sebagai ilmu pengetahuan.

1. Empiris

Sosiologi bersifat empiris yang artinya sosiologi sebagai ilmu pengetahuan yang dilandasi dengan adanya observasi secara real dengan menggunakan logika dan indra. Dengan begitu, hasil dari pemikirannya tidak mengandung spekulatif.

2. Teoritis

Sosiologi bersifat teoritis artinya, bahwa ilmu sosiologi telah tersusun secara abstrak berdasarkan hasil pemikiran empiris. Dari situ dapat ditarik kesimpulan yang dapat menjelaskan sebab-akibat dan berbagai gejala sosial yang terjadi.

3. Kumulatif

Sosiologi bersifat kumulatif artinya bahwa ilmu pengetahuan ini dapat membentuk suatu argumen pada kekosongan belaka karena sudah disusun dan dikuatkan dengan teori-teori sebelumnya.

4. Non Etis

Sosiologi bersifat non etis karena sosiologi mengkaji permasalahan sosial tanpa memperdebatkan baik atau buruknya persoalan.

F. Ruang Lingkup dan Objek Kajian Sosiologi

Pada dasarnya, ruang lingkup sosiologi merupakan objek kajian yang dibahas dalam ilmu pengetahuan Sosiologi. Selain itu, objek kajian sosiologi sangatlah luas. Namun, pada umumnya, bahwa kajian objek sosiologi yang terbesar adalah masyarakat.

Jika dibatasi, bahwa ruang lingkup sosiologi merupakan suatu hal yang berhubungan dengan kemasyarakatan. Beberapa hal yang berhubungan dengan kemasyarakatan di antaranya seperti interaksi antar individu, individu dengan kelompok, kelompok dengan kelompok, dan karakteristik kelompok sosial yang beraneka ragam.

1. Hubungan Timbal Balik Antar Individu

Sosiologi membahas hubungan antar individu, di mana hubungan baik interaksi juga dampak dari satu individu dengan individu lainnya.

2. Hubungan Timbal Balik Antara Individu dengan Kelompok

Ruang lingkup dan objek kajian sosiologi yang membahas hubungan timbal balik antara inbdividu dengan kelompok ini seperti halnya seseorang dengan suatu kelompok tertentu.

3. Hubungan Timbal Balik Antar Kelompok

Begitu juga dengan hubungan timbal balik antar kelompok, di mana merupakan pembahasan hubungan antara kelompok satu dengan kelompok lainnya.

4. Ciri Khas Suatu Kelompok

Yang terakhir adalah ruang lingkup pada karakteristik suatu kelompok. Di mana setiap kelompok tentu memiliki ciri khas masing-masing sebagai karakteristik mereka. begitu juga dengan individu. Biasanya karakteristik ini dipengaruhi oleh keadaan dan kondisi lingkungan masyarakat sekitarnya.

G. Contoh Objek Kajian Sosiologi

1. Hubungan Timbal Balik Antar Individu

Contoh hubungan timbal balik antar individu dapat dilihat dari ketika seseorang yang lebih muda bersikap sopan dengan seseorang yang lebih tua.

2. Hubungan Timbal Balik Antara Individu dengan Kelompok

Contoh hubungan timbal balik antara individu dengan kelompok seperti seorang pemimpin yang berpidato dengan anggotanya.

3. Hubungan Timbal Balik Antar Kelompok

Contoh hubungan timbal balik antar kelompok seperti halnya partai A sedang menandatangani kontrak kerja sama dengan partai B.

4. Ciri Khas Suatu Kelompok

Sedangkan contoh dari karakteristik suatu kelompok ini bisa dilihat dari beberapa kelompok yang memiliki karakteristik berbeda-beda. Seperti halnya kelompok A memiliki karakteristik ketika bekerja diiringi dengan suasana yang tegang dan serius. Di sisi lain, terdapat kelompok B yang bekerja bisa dengan canda tawa.




Terimakasih sudah mengunjungi situs kami. Jika terdapat kesalahan penulisan pada artikel atau link rusak, menampilkan iklan tidak pantas dan masalah lainnya, mohon laporkan kepada Admin Web (Pastikan memberitahukan link Artikel yang dimaksud). Atau bagi anda yang ingin memberikan kritik dan saran silahkan kirimkan pesan melalui kontak form di halaman Contact Us atau kirim melalui form dibawah ini.