Virus Paling Umum Di iPhone, Sudah Tahu?

Jagad.idVirus Paling Umum Di iPhone – Setiap pemilik komputer pribadi dan gadget modern tahu bahwa Internet menjadi ruang yang semakin berbahaya. Terlepas dari kerja aktif pengembang perangkat lunak antivirus, sejumlah besar orang terkena serangan dunia maya setiap hari.

Pada saat yang sama, ada pendapat bahwa ini berlaku untuk semua orang kecuali pemilik perangkat dengan sistem operasi iOS. Mari kita lihat apakah ini benar-benar masalahnya. iOS selalu dianggap sebagai platform paling aman di antara yang lainnya. Baik Android, Windows, atau bahkan macOS tidak dapat dibandingkan dengannya dalam hal perlindungan.

iOS adalah satu-satunya sistem operasi yang tidak memiliki virus. Bukan karena Apple entah bagaimana melawan mereka dengan sangat hati-hati tetapi karena sistem operasinya sendiri dirancang sedemikian rupa sehingga hampir tidak berguna untuk mencoba menginfeksinya.

Jadi, setidaknya, mayoritas berpikir, bertaruh pada iPhone. Namun, sejujurnya, aman untuk mengatakan bahwa meskipun tidak ada virus di iOS, ada banyak malware di platform ini.

Apakah ada virus di App Store?

Meskipun tidak ada virus di iOS, ada malware untuk iOS, yang untuk kesederhanaan juga disebut virus, meskipun secara teknis tidak ada hubungannya satu sama lain.

Itu benar, iOS penuh dengan aplikasi jahat. Selain itu, mereka didistribusikan baik melalui App Store dan seterusnya. Virus paling umum di iPhone semacam itu, biasanya, memaksa Anda untuk mengeluarkan langganan berbayar dengan biaya yang membengkak, atau memprovokasi Anda untuk membayar layanan yang tidak dapat disediakannya.

Misalnya, aplikasi kebugaran yang kemudian dihapus dari App store. Pelanggan diharuskan menggunakan Touch ID untuk memiliki akses ke salah satu opsi dasar aplikasi dalam penipuan aplikasi kesehatan ini. Saat pengguna menyelesaikan pemindaian, layar meredup dan iklan spanduk muncul, menampilkan pembelian dalam aplikasi yang sangat mahal (bervariasi dari $90 hingga $120).

Apple sedang berjuang dalam segala hal dengan pengembang aplikasi semacam itu. Artinya, jika Anda terpikat oleh umpan mereka, Anda dapat menghubungi layanan dukungan teknis perusahaan untuk mendapatkan pengembalian uang. Dalam kebanyakan kasus, Apple memenuhi persyaratan tersebut dalam waktu 48 jam.

Namun, agar proses berjalan lebih cepat, dan hasilnya sesuai untuk Anda, pastikan untuk mengklarifikasi bahwa aplikasi tersebut menipu pengguna atau menyerukan tindakan yang melibatkan penipuan. Kemudian, jika banyak permintaan, Anda tidak hanya akan diganti tetapi aplikasi itu sendiri, bersama dengan akun pengembang, akan dihapus.

Virus Paling Umum di iPhone

Berikut merupakan beberapa virus yang paling umum di dalam iPhone yang bisa anda ketahui:

Malware

Malware adalah perangkat lunak berbahaya yang dapat merusak perangkat listrik Apple. Perangkat lunak tersebut didistribusikan melalui halaman web yang terinfeksi, pesan email, dan aplikasi pihak ketiga.

Saat virus paling umum di iPhone ini diunduh, hal itu dapat memengaruhi berbagai masalah, termasuk penguncian aplikasi dan pemantauan cara Anda menggunakan iPhone. Beberapa bahkan menggunakan kamera dan program navigasi Anda untuk mengumpulkan data. Anda bahkan mungkin tidak menyadarinya.

Phishing

Phishing adalah bentuk kejahatan dunia maya di mana penyerang mengirim email palsu, atau SMS ke orang yang tidak terduga secara online untuk mendapatkan akses ke data pribadi mereka.

Pesan semacam itu mungkin tampak dari bisnis atau individu terhormat yang menyatakan membutuhkan bantuan. Mereka mungkin meminta kode sandi, info perbankan, atau nomor Jaminan Sosial dari pengguna. Segera setelah penyerang mendapatkan detail ini, mereka dapat menggunakannya untuk melakukan tindakan jahat seperti mengunduh malware di gadget korban atau bahkan mencuri ID mereka.

Ya, perangkat itu sendiri terlindungi dengan sempurna dari serangan spyware. Tetapi pemiliknya sendiri tidak selalu. Banyak situs phishing menunggu Anda untuk mengacaukannya dengan situs web sebenarnya dari bank atau sistem pembayaran Anda untuk mendapatkan data Anda, yang bahkan tidak dapat dilindungi oleh sistem keamanan Apple yang sempurna.

Ransomware

Ransomware adalah bentuk virus yang dapat merusak atau menyembunyikan informasi berharga seseorang. Setelah diinstal, penyerang biasanya mendorong korban untuk membayar penyerang agar informasi mereka dikembalikan diketahui.

Cara menghilangkan virus dari iPhone

Ada aplikasi berbahaya dari jenis lain. Mereka masuk ke perangkat pengguna melalui browser atau messenger. Korban hanya dikirimi tautan, dia mengkliknya, dan pada saat itu, file berbahaya diunduh ke iPhone, yang mulai melakukan aktivitas subversif. Itu dapat melacak tindakan Anda, mengumpulkan informasi tentang gerakan, menyalin file dari memori dan mengirimkannya ke pembuatnya.

Secara umum, ini tidak menyenangkan, tetapi menangani aplikasi semacam itu cukup mudah. Peneliti ancaman informasi menyarankan hanya untuk me-reboot iPhone Anda jika Anda curiga itu terinfeksi malware. Ini tampaknya merupakan tindakan primitif untuk memerangi virus, tetapi sejauh ini tidak ada yang lebih efektif yang ditemukan.

Pada saat reboot, malware dikeluarkan dari RAM dan kehilangan kemampuan untuk terus bekerja. Sebagai aturan, aplikasi jahat tidak dapat memulai sendiri setelah reboot. Oleh karena itu, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Tapi, jika Anda masih khawatir, cukup setel ulang iPhone ke pengaturan awal, lalu gulung cadangannya.

Selain itu, sistem perlu diperbarui tepat waktu untuk menutup kerentanan yang terdeteksi secara berkala oleh penyerang.

Akhir Kata

Berkat sistem perlindungan yang sangat baik dari produk Apple, dapat dikatakan bahwa di antara pemilik gadget dari produsen lain, pengguna Apple paling tidak takut pada virus. Nah, semoga dari ulasan tentang virus paling umum di iPhone yang bisa anda ketahui. Semoga membantu!

error: This content is protected by DMCA