Apa itu Metaverse? Apakah Sebuah Masa Depan Internet?

Jagad.id – Apa itu Metaverse – Jika Anda pernah mengunjungi situs berita, membuka media sosial atau bahkan hanya berbicara dengan orang lain dalam beberapa tahun terakhir, Anda pasti telah menemukan istilah “Metaverse” sekarang.

Tampaknya setiap bisnis gatal untuk memantapkan dirinya sebagai pelopor dalam penerus web seperti yang kita kenal. Namun, tidak selalu mudah untuk menentukan apa sebenarnya Metaverse itu atau mengapa kita harus peduli dengan kata kunci terbaru dari teknologi.

Baca terus untuk mengetahui semua yang perlu Anda ketahui tentang Metaverse, termasuk apa itu, siapa pemiliknya, dan apa artinya bagi masa depan.

Apa itu Metaverse?

Istilah “Metaverse” digunakan untuk menggambarkan ruang virtual tiga dimensi hipotetis di mana kita semua dapat berinteraksi seperti yang kita bisa lakukan di dunia nyata. Ini termasuk bermain game, berbelanja, belajar, menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga, dan banyak lagi – semuanya secara virtual.

Metaverse dianggap oleh banyak orang sebagai fase perkembangan berikutnya untuk internet dan diharapkan sangat bergantung pada headset VR dan AR, meskipun pada akhirnya dapat diakses dari ponsel atau PC Anda tanpa memerlukan headset besar atau sepasang perangkat yang tampak menyeramkan. kacamata AR.

Siapa pemilik Metaverse?

Setelah anda mengetahui apa itu Metaverse, tentu anda penasaran siapa pemilik atau penggagasnya? Secara teknis, tidak ada yang melakukannya. Ini pertama kali diciptakan oleh penulis Amerika Neal Stephenson dalam novel fiksi ilmiahnya tahun 1992, Snow Crash. Dalam buku tersebut, manusia berinteraksi menggunakan avatar dalam ruang virtual 3D, yang menggambarkan cukup banyak esensi dari apa yang kita harapkan dari Metaverse.

Bergerak di luar namanya, ada banyak perusahaan yang terlibat dalam pengembangan fase berikutnya dari internet saat kita berbicara.

Sementara Meta telah menerima banyak publisitas untuk perannya di Metaverse (sebagian karena fakta bahwa ia menamai dirinya “Meta”), ada banyak perusahaan yang bekerja untuk membuat dunia virtual menjadi kenyataan. Apple, Google, Microsoft, Epic Games, Unity, Nvidia, dan Snap hanyalah beberapa nama besar yang juga sibuk mengembangkan kontribusi mereka sendiri.

Apakah Metaverse adalah masa depan?

Meskipun Metaverse dianggap sebagai masa depan internet, kami tidak dapat mengabaikan banyak remah Metaverse yang sudah ada pada tahun 2022.

Headset VR dan AR bukanlah hal baru saat ini, dengan merek seperti Meta, Sony, dan HTC semuanya menjual perangkat mereka sendiri. Perangkat lunak dan permainan yang tersedia di dalamnya adalah contoh awal paling jelas dari Metaverse yang dapat kita lihat dan beli sekarang.

Ada juga banyak game yang dirilis yang dirancang untuk memfasilitasi interaksi dunia nyata dalam ruang virtual, dari World of Warcraft hingga Fortnite dan Club Penguin, banyak di antaranya telah berlangsung selama beberapa dekade.

Meskipun tidak satu pun dari game-game ini yang menyentuh aspek 3D Metaverse, Fortnite dan Roblox telah mengadakan konser virtual, dengan artis seperti Travis Scott, Lil Nas X dan lebih banyak lagi yang tampil di platform, menunjukkan beberapa potensi.

Pengalaman virtual diharapkan akan didorong lebih jauh di tahun-tahun mendatang, meskipun tidak jelas berapa lama sebelum Metaverse menjadi keseharian anda, karena visi tentang teknologi masih cukup abstrak. Pada akhirnya, terserah konsumen untuk memutuskan apakah mereka ingin pergi ke toko untuk membeli sepotong roti atau berjalan-jalan di lorong virtual Walmart.

Akhir Kata

Nah demikian merupakan penjelasan tentang apa itu metaverse yang bisa anda ketahui. Dengan hadirnya metaverse ini, kita tahu bahwa perkembangan teknologi sedemikian cepatnya. Oleh karena itu pengetahuan kita akan teknologi tentu harus selalu kita update kan! Terima kasih!

error: This content is protected by DMCA