Cara Mudah Dan Menyenangkan Budidaya Ikan Patin

jagad.id – Budidaya ikan patin adalah industri perikanan dengan lebih dari 60.000 hektar air dikhususkan untuk produksi ikan patin. Ikan  ini dibudidayakan di bawah beberapa sistem produksi dan dengan berbagai tingkat pengelolaan. Budidaya ikan patin  yang sukses umumnya membutuhkan fasilitas pembangunan pengendalian kualitas air membesarkan, menebar, dan memberi makan ikan; serta pemanenan dan pemasaran hasil panen ikan.

Seorang pembudidaya ikan harus memutuskan jenis usaha budidaya  yang akan didirikan berdasarkan tingkat produksi ikan yang diinginkan dan ketersediaan modal, lahan, dan sumber daya air. Ukuran operasi budidaya ikan dan komitmen pembudidaya terhadap manajemen akan menentukan efisiensi dan profitabilitas usaha. Budidaya patin dapat memberikan sumber pendapatan utama, mendiversifikasi operasi budidaya yang ada, atau memenuhi kebutuhan makanan dan rekreasi keluarga.

Yang Harus Di Perhatikan Saat budidaya ikan patin

Pembudidaya ikan bisa membudidayakan patin di kolam, keramba, atau pacuan kuda. Ikan dapat dipasarkan dengan beberapa cara – sebagai ikan kecil untuk ditebar, ikan ukuran aspan untuk makanan atau memancing rekreasi, atau sebagai ikan besar untuk indukan.

Perencanaan yang cermat adalah bagian penting dari setiap operasi. Peternakan patin yang dirancang dengan baik adalah hasil dari perencanaan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan individu. Perencanaan peternakan patin dan bantuan aplikasi tersedia dari Layanan Konservasi Tanah.

Kultur tambak sejauh ini merupakan jenis produksi patin yang paling umum. Kolam dapat dipasang di lembah dataran tinggi yang miring atau di tanah yang hampir rata. Jumlah, ukuran, dan bentuk kolam seringkali dibatasi oleh tanah, topografi, dan persediaan air yang tersedia. Peternakan ikan patin dapat berkisar dari 20 hektar atau kurang hingga 640 hektar atau lebih tergantung pada sumber daya yang tersedia.

Peternakan patin  membutuhkan sistem distribusi air, fasilitas drainase yang nyaman, perlindungan lengkap terhadap air banjir, dan sistem jalan segala cuaca. Perhatian yang cermat terhadap ukuran dan desain kolam, elevasi pipa pembuangan, dan kecukupan outlet dan saluran pelimpah adalah penting.

Tanggul atau bendungan isi tanah mungkin merupakan item konstruksi paling mahal ketika kolam patin  dipasang. Desain tanggul bendungan tergantung pada lokasi yang dipilih. Daerah aliran sungai atau drainase, ketinggian bendungan, kebutuhan jalan di sepanjang bagian atas, dan tanah di bawah bendungan.

serta bahan tanah yang akan digunakan dalam bendungan, harus dipertimbangkan. Bendungan dibangun dari bahan tanah yang digali dari dalam atau luar area tambak, atau keduanya. Tanah di lokasi tertentu tidak cocok untuk kolam patin karena rendahnya kapasitas menahan air dan/atau kondisi tanah di bawah kolam.

Kemiringan sisi bendungan atau tanggul harus mampu menahan erosi akibat aksi gelombang. Semua pohon, tunggul, dan semak-semak harus disingkirkan dari area perairan. Ratakan bagian bawah dan miringkan secara bertahap ke area panen. Membangun tutupan rumput pada bendungan dan tanggul.

Jangan menempatkan kolam di tanah di mana pestisida telah diterapkan secara teratur pada tanaman, terutama pada kapas. Jika ada pertanyaan tentang residu pestisida, lakukan uji tanah. Pipa pelimpah diperlukan untuk mengalirkan air limpasan dan mencegah hilangnya ikan melalui pelimpah darurat.

Pipa ini membentuk garis air yang stabil dan memungkinkan penyimpanan sementara untuk dikumpulkan dan dibuang tanpa penggunaan saluran pelimpah darurat secara berlebihan. Untuk mencegah hilangnya ikan melalui pipa luapan, tempatkan selongsong pipa yang lebih besar di sekitar pipa ini yang memanjang hingga setinggi saluran pelimpah darurat.

Selongsong ini berfungsi sebagai rak sampah dan memungkinkan air yang lebih dalam yang mengandung lebih sedikit oksigen untuk dibuang. Jika air limpasan secara berkala masuk ke kolam, diperlukan saluran pelimpah yang dirancang dengan baik.

Saat air mengalir melalui pipa darurat patin dapat berenang keluar dari kolam. Untuk mencegah kehilangan ikan, pelimpah harus cukup lebar sehingga kedalaman alirannya kurang dari 3 inci. Penyaring jatuh yang dipasang di spillway mencegah ikan yang tidak diinginkan memasuki kolam dari hilir.

Pakan patin yang baik mengandung 32 hingga 36 persen protein, 6 persen lemak, 10 hingga 20 persen karbohidrat, dan 10 hingga 15 persen serat. Minimal 8 persen ransum harus dari tepung ikan dan semua pakan harus mengandung vitamin yang direkomendasikan. Bahan yang digunakan dalam pembuatan pakan sangat bervariasi, tergantung ketersediaan dan biaya.

Kolam patin harus dirancang untuk memfasilitasi operasi pemanenan. Kolam yang memiliki dasar yang kokoh dan halus, bebas dari pohon dan tunggul, dan secara bertahap semakin dalam ke bak pemanenan, mudah dijaring. Regangkan pukat dari bank ke bank. Tali panjang yang dipasang di bagian bawah setiap ujungnya membuat pukat lebih mudah diangkut. Turunkan air untuk memusatkan ikan yang tersisa di bak pemanenan.

patin  yang dipanen dan diangkut berada di bawah tekanan yang cukup besar. Ikan yang terkonsentrasi selama operasi pemanenan dapat mengalami kekurangan oksigen dan aerasi darurat mungkin diperlukan untuk mencegah kerugian. Saluran pencernaan ikan harus kosong saat ditangani atau diangkut, jadi jangan memberi makan ikan sehari sebelum panen.

Waktu panen penting bagi budidaya ikan patin. Terlepas dari metode pemanenan yang digunakan, operasi pemanenan harus dikoordinasikan dengan pabrik pengolahan, pasar tangkapan hidup, atau outlet penerima lainnya dari industri ikan. Evaluasi sepenuhnya pasar yang tersedia sebelum memulai usaha budidaya ikan.

error: This content is protected by DMCA