Budidaya Ikan Koi Yang Sangat Menjanjikan

jagad.id – Memulai budidaya ikan koi membutuhkan kolam kecil yang menampung sekitar empat hingga enam m2 air. Anda juga memerlukan akses ke air serta sistem aerasi dan filtrasi agar air tetap ideal untuk membesarkan koi. Mulailah dengan hanya dua atau tiga koi kecil berkualitas tinggi yang dapat Anda biakkan untuk membangun stok ikan Anda.

Jika Anda ingin menambahkan lebih banyak koi dari waktu ke waktu, Anda juga memerlukan sistem karantina, seperti tangki, untuk memisahkan ikan baru dari koi yang sudah ada sampai Anda tahu bahwa ikan baru tersebut tidak memiliki penyakit apa pun yang dapat mereka sebarkan ke yang lain. Jaring yang dibuat khusus untuk menangani duri berduri di punggung dan sirip koi diperlukan untuk mengeluarkannya dari air sebagai persiapan untuk menjualnya.

DASAR-DASAR BUDIDAYA IKAN KOI

Berpikir untuk menambah populasi koi Anda? Kemudian pertimbangkan pembibitan ikan koi. Hobi dapat bervariasi dari hobi hingga profesi penuh. Jika Anda memiliki waktu, ruang, dan anggaran untuk memperluas koleksi koi Anda, pengembangbiakan koi mungkin cocok untuk Anda!

Pembiakan koi adalah cara mudah untuk memperluas populasi kolam Anda dan dapat menghasilkan banyak uang bagi Anda. Terkadang di kolam berukuran lebih besar ikan koi akan bereproduksi sendiri. Dalam kebanyakan kasus, jika Anda ingin menambah populasi koi Anda, langkah-langkah perlu diambil untuk berkembang biak secara formal.

Satu-satunya cara untuk memastikan sifat-sifat yang akan diwariskan ke keturunan koi adalah dengan membiakkan dua koi yang berkerabat dekat dari garis keturunan yang sama.Musim kawin berlangsung dari Februari hingga Mei ketika suhu air mencapai 68˚F dan koi muncul kembali dari pengucilan musim dingin.

Namun, peternak menggunakan tangki untuk lingkungan yang lebih terkontrol – tangki penangkaran dan tangki pembibitan. Ini menampung masing-masing sekitar 200 galon dan setidaknya 4 x 4 x 2 kaki. Mereka harus dilengkapi dengan pompa, filter, dan pemanas. Kolam penangkaran juga membutuhkan rumput buatan atau sikat pemijahan untuk telur yang baru dilepas.

Saat memilih koi mana yang ingin Anda kembang biakkan, ingatlah sifat-sifat yang ingin Anda turunkan ke benih koi. Warna, pola, dan jenis skala adalah semua sifat yang dapat diturunkan, meskipun sulit untuk menentukan gen mana yang akan muncul pada keturunannya.

Dua koi skala normal biasanya akan menghasilkan koi skala normal, dan sisik metalik akan menjadi preseden gen untuk kemilau normal. Kecuali koi pembibitan berasal dari garis keturunan, sebagian besar sifat yang akan muncul tidak dapat diprediksi. Dari ribuan keturunan yang dihasilkan, akan muncul banyak variasi.

Koi jantan akan menyundul, menggigit, dan mendorong koi betina ke semak pembibitan dalam upayanya untuk bertelur. Awasi koi Anda untuk memastikan keduanya tidak menjadi terlalu kasar dan ganti jantan jika mereka melakukannya.

Secara umum, Anda disarankan untuk memilih dua koi yang paling bagus untuk dikembangbiakkan. Saat memilih koi jantan dan betina, carilah ikan yang sehat. Pilih koi betina yang berumur minimal 3 atau 4 tahun. Karena sifat pemuliaan yang berat, betina yang lebih tua dari 5-8 tahun tidak direkomendasikan. Untuk pria, usia 3 tahun ke atas sudah cukup. Anda mungkin ingin memilih beberapa pejantan cadangan untuk sesi pembiakan jika salah satunya menjadi terlalu agresif.

Pertimbangan lain yang harus dibuat saat budidaya ikan koi adalah ukuran. Koi betina yang ukurannya lebih besar akan bertahan dalam proses pembiakan lebih baik daripada yang lebih kecil. Mereka juga akan menghasilkan telur yang lebih besar, membuat bayi koi lebih besar dan lebih sehat yang tumbuh lebih cepat daripada burayak yang lebih kecil yang dihasilkan oleh betina yang lebih kecil.

WAKTU PENGEMBANGAN

Tempatkan koi betina di tangki penangkaran terlebih dahulu. Beri dia waktu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan baru. Dia akan menjelajahi ruang baru ini saat ini. Pastikan Anda memasang jaring di atas tangki penangkaran karena begitu koi mulai berkembang biak, prosesnya akan menjadi agresif dan kejam, dan Anda tidak ingin ikan koi Anda berakhir di lantai.

Begitu seekor betina mulai mencari-cari di sekitar area berkembang biak, dia siap untuk mulai berkembang biak. Tambahkan jantan ke tangki. Betina kemudian akan melepaskan feromon dan mereka akan berkembang biak dalam semalam. ikan jantan bergumul dengan koi betina secara agresif dengan menyeruduk, menggigit, dan mendorongnya. Ini dalam upaya untuk mendorongnya menuju ikan  yang berkembang biak.

Selama perkawinan  koi betina mengeluarkan telur. Ini menempel pada dedaunan yang berkembang biak dan dipenuhi oleh milt yang dilepaskan, atau sperma. Milt memasuki telur yang kemudian dibuahi. Pada titik ini kedua koi berhenti dan memakan beberapa butir telur.

Proses ini kemudian diulang sampai betina lelah dan berhenti merespons. Pada titik ini, dia harus dipindahkan dan ditempatkan di tangki pembibitan. koi jantan  kemudian dapat dikembalikan ke kolam.dan kemudian induk dari ikan koi akan mengeluarkan larva dari koi betina begitulah sedikit ulasan tentang budidaya ikan koi.

error: This content is protected by DMCA