Benih Ikan Gurame Menjadi Bisnis Menjanjikan

jagad.id – membuat benih ikan gurame adalah suatuhal yang menyenangkan ikan gurami adalah ikan asli Indonesia gurame yang memiliki nama latin Oshpronemus gouramy Lacepede. Ikan jenis ini adalah salah satu ikan air tawar yang cukup menjanjikan untuk di budidayakan.

Akan tetapi ikan jenis ini masih di harga relative tinggi  jika dibandingkan  jenis ikan yang  lain. Karena tingkat budidayanya juga relative agak sulit tetapi sebanding dengan harga jualnya karena ian jenis ini mengandung sumber protein yang tinggi.

Proses Pembuatan Benih Ikan Gurame

Gurame adalah ikan yang kuat, mampu mengeruhkan air dan mengoyak vegetasi dasar. Ini lebih suka perairan dangkal dan memakan hampir semua yang ditemukan di bawahnya seperti serangga, kerang, dan cacing.

Jika dibudidayakan atau dijinakkan, dapat dilatih untuk memakan tanaman air, kangkung, camote rebus, remah roti dan bekatul. untuk hasil yang lebih tinggi, disarankan menggunakan tepung ikan yang terbuat dari jagung, kopra dan kedelai.

Memilih indukan penting dalam memelihara peternakan ikan gurame. Ini menentukan hasil gorengan reguler dan kualitasnya.

  1. Tubuh harus kuat saat disentuh tetapi tidak keras. Perut sebaiknya tidak lebar.
  2. Kedalaman tubuh harus relatif tinggi.
  3. Batang ekor harus lebar dan fleksibel.
  4. Kepala harus kecil, moncongnya runcing.
  5. Timbangan harus berukuran besar secara proporsional dan berjajar lurus.
  6. Pori anus harus terletak dekat dengan batang ekor.

Pertahankan set peternak yang sesuai untuk memiliki hasil benih yang teratur.

Hal ikan bertelur.

Karena suhu yang konstan dan kondisi cuaca yang mendukung, ikan mas bertelur secara konsisten sepanjang tahun. Ini terjadi di pagi hari saat permukaan air mendingin hingga 18 derajat Celcius. Ikan gurami betina berenang di dekat permukaan air diikuti oleh ikan gurami  jantan.

Mereka saling menggosok tubuh sampai betina bertelur.Tiga hari setelah pembuahan, telur mulai menetas. Larva yang baru menetas, panjangnya sekitar 5,5 mm, sangat halus dan transparan. Itu jarang bergerak, menetap di dasar air atau di benda mengambang apa pun.

Hari kedua, larva mulai berenang sedikit. Setelah satu hari, larva menjadi aktif, berenang dari permukaan ke bawah. Selama tahap ini, larva atau benur hidup dan makan dari kantung kuning telur. Kantung tersebut menghilang pada hari ketiga dan burayak aktif mencari makanan. Tambahkan pakan burayak dengan kuning telur rebus atau susu bubuk yang dioleskan di permukaan air.

Kolam pembibitan harus dibangun di mana benih atau larva ikan mas awalnya tumbuh. Ukuran umum kolam pendederan adalah 5 x 10 m, kedalaman 0,5 m.Sebelum mengisi air, bersihkan persemaian secara menyeluruh. Singkirkan hewan berbahaya yang mungkin memakan burayak.

Isi kolam pembibitan dengan benih berjumlah sekitar 1.500 hingga 3.000 ekor. Beri makan dengan susu, tepung terigu atau kuning telur rebus dengan menyebarkannya di permukaan air. Tambahkan bekatul, remah roti atau tepung ikan. Beri mereka makan dua kali sehari, pagi jam 8 dan sore jam 3.

Kolam pemeliharaan tempat ikan mas dibudidayakan hingga mencapai ukuran yang dapat dipasarkan, harus dibangun dengan ukuran: 15 x 50 m, kedalaman 1,5 hingga 2 m. Sama seperti kolam pembibitan, harus dibersihkan terlebih dahulu sebelum diisi air. Ini dilakukan dengan membuka bagian bawah hingga benar-benar kering.

Selanjutnya adalah aplikasi pupuk. Kondisi ini dan memperkaya dasar tambak, mendorong pertumbuhan tanaman air, lumut dan alga. Ini adalah makanan alami yang penting dan karenanya harus berlimpah. Kotoran ayam adalah yang paling umum digunakan karena lebih murah dan lebih mudah tersedia dalam jumlah banyak.

Ketika benih ikan gurami  mencapai panjang sekitar 5 sampai 7 cm, mereka dipindahkan dari pembibitan ke kolam pemeliharaan. waktu pemeliharaan ini mencapai 3 sampai 6 bulan tergantung bobot ikan yang akan di pasarkan dan sasaran pasar mana yang akan di tuju.

Pemanenan dan pemasaran.

Karena ikan gurame dapat dibudidayakan sepanjang tahun, panen dapat dijadwalkan. Pemanenan dapat dilakukan 6 bulan setelah benih dimasukkan ke dalam kolam pemeliharaan.Pengecer sendiri membeli hasil panen dan pada gilirannya menjualnya ke konsumen rumah tangga. Panen juga dapat diangkut ke pasar yang berbeda untuk harga yang lebih baik. bugitu juga untuk penjualan benih ikan gurame.

 

error: This content is protected by DMCA