Budidaya ikan lele di kolam terpal Yang Efisien

jagad.id – Budidaya ikan lele di kolam terpal dapat diibaratkan dengan budidaya hidroponik untuk budidaya tanaman, dimana luas lahan tidak serta merta membatasi petani.Inovasi tersebut, selain mengatasi kurangnya lahan subur untuk budidaya ikan, juga akan menciptakan lapangan kerja dan pendapatan bagi banyak masyarakat.

Meskipun hanya disebut sebagai “kolam terpal” dalam industri ini, kolam terpal dalam hal ini tidak terbuat dari terpal biasa (seperti yang digunakan untuk membuat kanopi atau tenda persewaan).Terpal untuk kolam ikan sebenarnya diperkuat (ringan tapi sangat sulit sobek), sehingga calon pembeli harus cukup berhati-hati untuk mencari “kolam ikan terpal bertulang” daripada “kolam terpal” untuk menghindari pemalsuan. .

Budidaya ikan lele di kolam terpal ada beberapa produksi

  1. Penetasan: ini adalah tahap di mana kami mengumpulkan telur dan sperma dari indukan untuk menetaskan ikan baru yang disebut Fries.
  2. Produksi Bibit: Ini adalah pemeliharaan pembibitan ikan lele dari benur menjadi benih (biasanya 6 minggu).
  3. Produksi Melange: Ini adalah pemeliharaan lele dari benih hingga tiga bulan di mana ikan akan berada pada ukuran berat rata-rata 300-400g. Pada tahap ini disebut mélange.
  4. Tabel Ukuran Produksi: Ini adalah pemeliharaan ikan lele dari benih hingga ukuran berat rata-rata 500–700g, biasanya dari 4 hingga 5 bulan dari benih.
  5. Tahap pembesaran: Ini adalah pemeliharaan lele dari benih hingga ukuran rata-rata 1kg ke atas. Pada tahap ini, ikan sudah dalam ukuran yang lebih besar.
  6. Produksi Induk: Ini adalah pemeliharaan ikan lele untuk tujuan khusus menjadi induk untuk pembenihan. Mereka dibesarkan selama satu tahun plus.
  7. Lele Olahan: Ini adalah aspek pengolahan ikan lele melalui tungku pengasapan untuk konsumsi manusia. Ini adalah nilai tambah bagi ikan.

Persyaratan Dasar dalam Produksi Ikan Lele Syarat budidaya lele antara lain

  1. pasokan air berkualitas tinggi dan tidak tercema
  2. pemilihan bibityang berkualitas
  3. pemberian pakan yang teratur
  4. Rencana bisnis.
  5. Strategi pemasaran.

Namun, dari semua kebutuhan pokok tersebut, yang terpenting adalah Air. Ikan lele dapat bertahan hidup lebih dari 7 hari tanpa makan, tetapi tidak dapat bertahan hidup di air yang buruk dengan oksigen yang buruk selama 30 menit.Bahwa air kita terlihat bersih bukan berarti air itu sehat. Itulah mengapa penting untuk melakukan tes air untuk melindungi air ikan Anda dari kontaminasi.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, ada berbagai sistem kolam pemeliharaan ikan lele. Namun, jenis yang paling umum digunakan adalah menggunakan media kolam terpal karena  kolam ini sangat simple dan tidak memakan tempat terlalu banyak.

Anda memilih sistem kolam Anda berdasarkan fase produksi yang ingin Anda fokuskan karena setiap jenis sistem kolam bekerja lebih baik di bawah fase produksi yang berbeda. Misalnya, Anda tidak dapat melakukan penetasan di kolam terpal. Demikian pula, produksi pertumbuhan cocok di kolam terpal.

Selain itu, Anda memerlukan saran ahli saat memilih kolam karena ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan tetapi khas untuk setiap individu.Menyiapkan kolam tidaklah sulit Volume ruang yang Anda miliki akan menentukan metode dan biaya konstruksi kolam Anda.

Setelah memilih sumber air Anda baik melalui lubang bor atau sungai, pastikan air tersedia secara teratur dan tidak tercemar dari sumbernya. Ganti air Anda sesering mungkin. Dalam interval 24-48 jam, berdasarkan fase produksi yang Anda ikuti.

Pakan ikan lele dapat dibeli di pasar atau diproduksi secara lokal. Kami memiliki berbagai pakan  lokal di pasar. Pakan ikan berbentuk pelet mulai dari ukuran 0,1 mm hingga 9 mm.

Daftar pemberian pakan ikan lele menggunaka pakan pellet setiap minggunya :

  • 1,3 mm 3 kg 7 hari
  • 2 mm 2 kantong 14 hari
  • 3 mm 4 kantong 16 hari
  • 4,5 mm 11 kantong 30 hari
  • 6 mm 20 kantong 40 hari
  • 8 mm 30 kantong 20 hari
  • Total: 67 tas + 3 kg 1,3 mm (pakan pelet)
  • Berat rata-rata: 1,4 kg

Penyortiran Ini adalah tindakan memisahkan ikan lele  ke dalam kategori berbagai pertumbuhan fisiknya.Aspek dinamis tentang ikan adalah bahwa ikan yang sama dengan usia, asal kelahiran, pakan, dan kolam yang sama mungkin tidak tumbuh dengan kecepatan yang sama. Yang satu mungkin sangat besar sementara yang lain sangat kecil.

Inilah pentingnya pemilahan, untuk memisahkan ikan besar dari ikan kecil dan menempatkannya di kolam terpisah. Jika tidak dilakukan, ikan yang lebih besar dapat memakan ikan yang lebih kecil atau mencegahnya makan dengan baik.maka dari itu harus di perhatikan Langkah-langkah budidaya ikan lele di kolam terpal.

error: This content is protected by DMCA