Cara Budidaya Ikan Nila Di Ember Sangat Praktis

jagad.id – Cara budidaya ikan nila di ember bisa berapa saja tergantung pada seberapa banyak Anda bersedia berinvestasi untuk membudidayakan ikan nila. Beberapa petani skala kecil mungkin memilih untuk menempatkan lapisan tanah alami, dicampur dengan kotoran ayam, untuk mendorong produksi mikroba, alga, dan serangga air yang bermanfaat. Batu dan tanaman yang terendam dapat dimasukkan ke dalam penyiapan, namun perhatikan bahwa ini dapat mengurangi ruang berenang untuk ikan Anda.

Aerator sederhana, seperti batu udara dan pipa yang dipasang ke blower, mungkin cukup untuk membawa oksigen terlarut (DO) ke konsentrasi optimal. Perhatikan bahwa aerasi 24/7 mungkin diperlukan untuk tingkat pertumbuhan terbaik, jadi pastikan tersedia sumber daya yang stabil. Periode singkat DO rendah dapat ditoleransi jika kepadatan stok Anda dijaga seminimal mungkin. Unit filtrasi dasar, seperti yang digunakan untuk tangki dalam ruangan, juga dapat digunakan untuk drum yang tidak diberi pupuk.

Sebelum memasukkan benih nila, Anda harus membiarkan ember yang sudah diisi berdiri selama beberapa hari hingga seminggu.  Setelah mengisi ember dengan air tawar, air hujan, atau air tanah, Anda harus mendiamkannya selama beberapa hari hingga seminggu.

Ini akan memungkinkan partikel mengendap, melepaskan jejak klorin, dan membantu Anda memeriksa kebocoran. Ini juga harus memberikan waktu bagi mikrobiota alami untuk mengkolonisasi air kolam dan mengondisikannya sebagai persiapan untuk penebaran ikan. Pada titik ini, Anda dapat memilih untuk menguji parameter air.

Kebutuhan Dasar cara budidaya ikan nila di ember

Jika semua parameter dioptimalkan dan Anda mulai melihat jejak alga atau perkembangan plankton di dalam ember , benih nila akhirnya dapat ditebar. Batasi kepadatan penebaran menjadi sekitar 1 benih per 10 liter (yaitu ember berukuran 200 liter dapat menampung sekitar 20 ekor ikan) untuk mencegah ember terlalu penuh. Perhatikan bahwa kepadatan yang lebih tinggi dapat menyebabkan pertumbuhan terhambat dan dapat mencegah ikan Anda mencapai ukuran yang diinginkan. Itu juga dapat memperlambat tingkat pertumbuhan secara signifikan.

Aklimasi yang hati-hati adalah kunci untuk memastikan tingkat kelangsungan hidup yang tinggi saat menebar benih nila. Usahakan memasukkan ikan ke dalam drum pada pagi hari, saat suhu air cukup sejuk. Biarkan mereka mengapung di kantong beroksigen selama sekitar 20 menit. Setelah suhu di dalam kantong sesuai dengan suhu air di dalam drum, ikan dapat dilepaskan dengan hati-hati. Jika tempat penetasan menyediakan benih dalam ember, tambahkan air drum secara perlahan ke dalam ember untuk pencampuran bertahap sebelum memindahkan ikan.

Setelah bibit ikan nila Anda dimasukkan ke dalam ember masing-masing, Anda harus menyediakan kebutuhan dasar mereka untuk pertumbuhan yang baik. Sementara beberapa individu dapat bertahan hidup di bawah pengabaian atau dalam kondisi yang buruk, profitabilitas produksi skala kecil mereka mungkin hilang karena kematian, penyakit, dan kinerja pertumbuhan yang terhambat. Perawatan dan pemberian makan yang tepat memastikan bahwa Anda dapat memperoleh pengembalian investasi keuangan dan fisik Anda dalam proyek tersebut.

baca juga : cara budidaya ikan nila

1).Suhu

Ikan nila lebih menyukai suhu air yang cukup hangat. Nila memiliki tingkat suhu sebagian hingga cukup hangat. Artinya, untuk peternakan skala kecil di zona beriklim sedang, mereka perlu ditebar pada waktu yang tepat. Petani di daerah subtropis hingga tropis dapat mengambil lebih banyak kebebasan karena suhu sepanjang tahun jarang turun ke tingkat yang berbahaya. Jika Anda harus menyimpan ikan Anda dan mempertahankan pengaturan Anda melalui kondisi yang lebih dingin, Anda dapat melengkapi setiap drum dengan pemanas kolam.

Meskipun nila lebih cenderung mentolerir suhu hangat dibandingkan dengan suhu dingin, perlu diingat bahwa kadar oksigen terlarut secara alami menurun seiring dengan meningkatnya suhu. Juga, tingkat metabolisme mereka menurun secara signifikan saat air mendingin. Untuk menghindari masalah terkait oksigen dan metabolisme, cobalah untuk menjaga suhu air sekitar 27 – 31˚C (80 – 88˚F). Sedikit penurunan suhu dapat ditoleransi pada malam hari, tetapi jangan lupa bahwa ikan Anda dapat mengalami stres berat pada suhu 16˚C (61˚F) dan di bawahnya.

2).Makanan

Ikan nila  juga bisa hidup dari kombinasi remah roti, sayuran, dan bibit gandum. Jika Anda berniat menggunakan pakan hasil ramuan, yang merupakan pilihan yang lebih aman namun lebih mahal, coba ikuti panduan pakan yang disediakan oleh pemasok. Jika Anda berniat menggunakan pakan alami, hindari pemberian pakan yang berlebihan dengan tetap pada jumlah yang dapat dikonsumsi ikan dalam waktu 5 – 10 menit.

3) Oksigen

Meskipun ikan nila mampu mentolerir kadar oksigen terlarut rendah yang turun hingga sekitar 2,3 ppm (jika suhu dan tingkat pH dioptimalkan), mereka tetap harus dipelihara dengan tingkat DO yang optimal. Menempatkan mereka dalam ember dengan aerasi yang buruk sama saja dengan mempertaruhkan kelangsungan hidup mereka. Ini jarang menghasilkan tingkat panen yang bisa Anda banggakan dan malah menyebarkan penyakit.

Untuk hasil terbaik, konsentrasi oksigen terlarut harus dipertahankan minimal 4 – 7 ppm. Beberapa galur ikan nila mungkin memerlukan tingkat DO yang lebih tinggi, jadi sebaiknya konsultasikan dengan pemasok Anda untuk mendapatkan rekomendasi. Bertujuan untuk menguji level DO di pagi hari, karena ini adalah saat yang paling mungkin untuk mencapai level terendah.

4) Parameter air

Ikan nila tumbuh paling baik di air tawar yang bersih, namun juga dapat dipelihara di kondisi payau dengan tingkat salinitas hingga 8 ppt. Akibatnya, ikan ini sering digunakan sebagai pakan ikan di kolam akuakultur multi-spesies di sepanjang wilayah pesisir. Kecuali jika Anda berada di dekat muara, pengaturan skala kecil Anda mungkin akan memanfaatkan air tawar murni.

Tingkat pH ideal untuk memelihara ikan nila berkualitas tinggi adalah dalam kisaran 7 – 9. Di luar kisaran ini, parameter air lainnya dapat terpengaruh. Pengukur pH yang andal harus digunakan secara teratur, dan aditif harus diterapkan tepat waktu jika tingkat pH berada di luar kisaran aman.

5) Pencahayaan

Ikan ini cenderung tetap energik dan bersemangat untuk makan saat dibesarkan di bawah sinar matahari atau lampu buatan spektrum penuh. Kondisi gelap, yang sering dikaitkan dengan suhu dingin yang tidak nyaman dan perkembangbiakan mikroba berbahaya, dapat menyebabkan kelesuan dan pertumbuhan yang buruk. mereka membutuhkan sinar matahari untuk berkembang. Bibit biasanya akan terlihat di bagian tangki atau kolam yang paling terang, tampaknya berjuang untuk mengekspos diri mereka ke sinar cahaya yang paling kuat.

6).Masa panen ikan nila

Ikan nila dapat hidup hingga 10 tahun dan tumbuh hingga berat 5 kg (11 pon), tetapi waktu ideal untuk memanennya adalah sekitar 5 – 6 bulan setelah tanggal penebaran. Anda tidak perlu memanennya sekaligus tetapi dapat melakukannya sesekali atau kapan pun diperlukan. Meskipun demikian, sebaiknya singkirkan semua individu yang lebih tua sebelum menyiapkan drum untuk bibit baru.

Penghapusan beberapa individu sekaligus harus mengarah pada peningkatan tingkat pertumbuhan stok yang tersisa. Ini harus mencegah pertumbuhan yang terhambat dan secara bertahap mengarah pada produksi ikan berkualitas lebih tinggi, yang biasanya diproduksi dalam kondisi kepadatan rendah. Tentu saja cara budidaya ikan nila di ember metode panen Anda sesuai dengan kebijaksanaan Anda. Jangan tinggalkan ikan di dalam ember untuk waktu yang sangat lama; seiring berjalannya waktu dan ikan Anda tumbuh lebih besar, masing-masing akan membutuhkan lebih banyak sumber daya.

 

error: This content is protected by DMCA