Cara Personal Branding Yang Tepat Untuk Bisnis Anda

Jagad.id – Di masa lalu, branding adalah sesuatu yang secara eksklusif dikaitkan dengan bisnis. Istilah itu akan memunculkan gambaran tentang McDonald’s, Apple, atau Coca-Cola. Saat ini, dengan cara personal branding dan strategi pemasaran yang tepat, siapa pun bisa menjadi brand yang sukses.

Sebuah merek pribadi menceritakan kisah tentang siapa Anda dan apa yang Anda perjuangkan. Ini tentang memposisikan diri Anda sebagai ahli di bidang Anda dan mempromosikan kepribadian Anda. Strategi personal branding yang tepat dapat membantu Anda membangun reputasi online yang solid yang menunjukkan sifat unik Anda dan bergema dengan pengikut di seluruh dunia.

Namun, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum Anda meluncurkan merek pribadi Anda. Untuk membantu Anda memulai dengan awal yang baik, kami akan menjelaskan apa itu personal branding, dan apa yang perlu Anda ingat untuk membangun kehadiran online yang sukses. Kita juga akan melihat beberapa contoh personal branding yang menggambarkan betapa kuatnya personal brand yang dibuat dengan baik.

Apa itu Personal Branding?

Sama seperti corporate branding, personal branding adalah praktik menciptakan identitas konsisten yang dapat dikenali yang memposisikan Anda sebagai ahli di bidang Anda. Cara personal branding yang dikembangkan dengan baik dapat membantu Anda membangun reputasi yang solid dan kredibel, menumbuhkan pengikut sosial Anda, dan berpotensi mengakses peluang baru seperti kesepakatan bisnis atau kemitraan pemasaran. Ini semua tentang menampilkan dan mempromosikan identitas yang membedakan Anda dari orang banyak dan membuat Anda unik.

Sebuah personal branding dibangun di atas sejumlah elemen. Hal ini dipengaruhi oleh cara Anda berkomunikasi dan berinteraksi dengan pengikut Anda, estetika merek Anda, nilai yang Anda tawarkan, gaya Anda, kepribadian dan tingkat keaslian, dan cara Anda menjalankan bisnis. Pada dasarnya, semua yang Anda katakan atau lakukan mengirimkan pesan tentang identitas merek Anda. Jadi siapa Anda dan bagaimana Anda memberikan nilai?

Cara Personal Branding Yang Efektif

Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika Anda membuat strategi personal branding Anda. Pertama dan terpenting, Anda perlu merancang pernyataan personal branding yang jelas yang secara jelas mendefinisikan siapa audiens Anda, nilai apa yang dapat Anda tawarkan kepada mereka, dan mengapa mereka harus mengikuti Anda (Unik Selling Point Anda). Ini akan membantu Anda memperjelas suara merek Anda sehingga Anda dapat meluncurkan kampanye personal branding yang konsisten dan bertarget.

Ada beberapa poin penting lainnya yang perlu dipertimbangkan ketika Anda membuat personal branding. Kiat-kiat berikut akan membantu Anda menciptakan personal branding yang menarik dan mengundang yang beresonansi dengan audiens Anda dan menumbuhkan pengikut Anda.

Jadilah Otentik

Ini mungkin tips terbaik yang pernah Anda dapatkan dalam hal cara personal branding: keaslian adalah yang terpenting. Jika audiens Anda mendapat sedikit petunjuk bahwa Anda tidak jujur, mereka akan berlari sejauh satu mil. Dan jika mereka merasa Anda hanya meniru merek orang lain, Anda akan kehilangan semua kredibilitas. Percaya diri dengan apa yang Anda tawarkan dan percaya insting Anda.

Bagaimanapun Anda memposisikan merek Anda, Anda harus memastikan itu asli. Ini berarti menjadi diri sendiri. Kita semua memiliki kebiasaan kita masing-masing, dan inilah yang membuat kita begitu unik. Banggalah dengan apa pun yang membuat Anda orisinal!

Memberikan Nilai & Membuat Dampak Positif

Jelas tentang nilai apa yang Anda tawarkan, dan pastikan semua postingan dan interaksi Anda mencerminkan nilai ini. Mengapa orang harus mengikuti Anda dan bukan orang lain di media sosial? Mengkomunikasikan secara efektif apa yang Anda tawarkan dapat membantu membedakan Anda dari pesaing dan membangun kepercayaan di antara pengikut Anda.

Anda juga harus fokus untuk mencoba membuat dampak positif dengan setiap interaksi. Pertahankan sikap positif, bersosialisasi, dan bantu orang lain saat Anda bisa. Yang terpenting, bersiaplah untuk gagal. Ini semua tentang mendorong diri Anda keluar dari zona nyaman Anda, dan perlu waktu sebelum Anda mengetahui suara dan gaya personal branding Anda.

Memanusiakan Merek Anda & Ceritakan Sebuah Kisah

Ini membawa kita ke tips penting lainnya: memanusiakan merek Anda dan menceritakan sebuah kisah.

Strategi branding yang paling efektif cenderung terstruktur di sekitar narasi yang jelas dan otentik. Apa artinya ini? Ini berarti Anda harus membuat cerita seputar merek Anda yang dapat melibatkan audiens Anda.

Di sinilah konten kreatif masuk. Pikirkan format mana yang akan Anda gunakan. Cara personal branding terbaik mencakup campuran konten tertulis, foto berkualitas tinggi, dan video. Gunakan ponsel cerdas Anda untuk mendokumentasikan orang atau tempat menarik yang Anda temui sepanjang hari; mengundang orang ke dalam hidup Anda.

Berinteraksi dengan pengikut Anda dan lacak setiap tagar yang relevan. Semakin sering Anda memposting dan berinteraksi, semakin besar kemungkinan Anda untuk membuat hubungan pribadi yang tulus yang dapat dihubungkan dengan orang lain.

Intinya: jujur ​​pada diri sendiri dan mendidik, jangan menjual.

Contoh Personal Branding yang Dilakukan dengan Baik

Sekarang kita telah melihat apa itu personal branding dan apa yang perlu Anda pertimbangkan saat membuat strategi, mari kita lihat beberapa contoh personal branding untuk melihat seberapa kuat identitas bermerek jika dikelola dengan cara yang benar.

Elon Musk: Personal Branding Dibandingkan Corporate Branding

Elon Musk adalah contoh yang bagus tentang bagaimana personal branding seringkali lebih efektif daripada branding korporat tradisional. Cara personal branding yang dia ciptakan selama bertahun-tahun telah memberikan kontribusi besar bagi kesuksesan bisnisnya. Faktanya, Tesla telah menjadi salah satu merek mobil yang paling sering disebut di media sosial, meskipun perusahaan tersebut menginvestasikan uang yang relatif sedikit untuk pemasaran dan periklanan (dibandingkan dengan pesaingnya). Semuanya tergantung pada personal branding Musk.

Tidak seperti kebanyakan CEO yang enggan untuk mempromosikan citra pribadi mereka di media sosial, Elon Musk menggunakan platform seperti Instagram dan Twitter, memposting pesan dan berinteraksi dengan penggemar secara rutin. Pendekatan pribadi ini telah memungkinkan para pengikutnya untuk terlibat dengannya dan telah mengukuhkan identitasnya sebagai merek yang kuat yang dapat dihubungkan dengan orang-orang (sampai taraf tertentu, dia masih Elon Musk).

Oprah Winfrey: Otentik & Teguh pada Dirinya Sendiri

Akhirnya, kita mungkin memiliki contoh personal branding yang paling sukses dalam sejarah. Nyatanya, banyak yang berpendapat bahwa Oprah adalah ratu personal branding. Dia pasti telah menetapkan tolok ukur yang tinggi.

Oprah dianggap sebagai salah satu wanita paling berpengaruh di dunia. Dia terkenal karena acara bincang-bincangnya, The Oprah Winfrey Show, yang berlangsung dari tahun 1986 hingga 2011 dan merupakan program televisi dengan rating tertinggi dari jenisnya. Sejak itu, dia terus membangun kerajaannya, dengan majalahnya sendiri, klub buku terkenal di dunia, yayasan amal, jaringannya sendiri, dan berbagai bisnis multimedia.

Namun, mungkin pencapaian terbesarnya adalah menciptakan merek pribadi berdasarkan kejujuran pada dirinya sendiri dan pemirsanya. Dia mengandalkan kisah nyata dan inspiratif untuk memikat dan terlibat dengan audiensnya, dan dia tidak pernah takut untuk menunjukkan kelemahannya.

Inilah kunci keberhasilan strategi personal branding: ciptakan identitas yang kuat dan autentik yang memberikan nilai, menginspirasi orang lain, dan beresonansi dengan audiens Anda.

Akhir Kata

Nah, demikian merupakan ulasan tentang cara personal branding yang bisa anda terapkan dalam bisnis atau perusahaan atau diri anda. Melihat geliat perkembangan teknologi yang begitu pesat, tentu ini sebuah kewajiban bagi anda agar bisnis anda berkembang dengan baik. Semoga membantu!

error: This content is protected by DMCA