Cara Beriklan Di Instagram Tidak Kenal Boncos

Jagad.id – Cara beriklan di Instagram ini adalah salah satu opsi periklanan terbaik dalam pemasaran digital. Karena berbagi antarmuka periklanan yang sama dengan Facebook, ia menawarkan banyak fitur dan peluang menarik bagi pemasar; apapun bisnis dan target Anda, Anda pasti menemukan bahan untuk membuat kampanye impian Anda.

Jika Anda menghabiskan waktu kapan saja untuk beriklan di Instagram, Anda tahu ada banyak opsi untuk mengubah dan meningkatkan kampanye Anda. Tapi bagaimana caranya? Dengan begitu banyak kemungkinan, tidak selalu mudah untuk mengetahui cara terbaik untuk mengoptimalkan kampanye Anda.

Dalam artikel ini, kami akan menawarkan 5 strategi atau cara yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan iklan Instagram Anda.

Mengapa Anda Tertarik Beriklan di Instagram?

Instagram adalah salah satu jejaring sosial paling kuat di pasar, dan tidak seperti beberapa platform trendi lainnya, Instagram sepenuhnya mapan di kalangan publik di negara kita. Kami percaya bahwa cara beriklan di Instagram ini adalah taruhan yang aman, dan fakta-fakta ini membuktikan bahwa kami benar:

Secara global, jaringan ini memiliki tidak kurang dari 250 juta pengguna aktif per hari.
Beriklan di Instagram sangat menarik untuk merek yang menargetkan pemirsa muda, karena 42,8% pengguna jaringan ini berusia antara 19 dan 24 tahun dan 33,9% antara 25 dan 34 tahun.
Instagram adalah jaringan referensi untuk menemukan konten baru dari kontak pribadi serta dari selebritas dan merek.

Faktanya, ini adalah jaringan yang sangat populer di kalangan pemberi pengaruh, dan konten yang dipromosikan sangat populer dibandingkan dengan jaringan lain.
Platform periklanan Instagram sangat serbaguna, yang memungkinkan kami menyesuaikan kampanye dengan tujuan, audiens, dan karakteristik merek kami.

Cara Beriklan di Instagram Agar Optimal

Berikut merupakan cara atau strategi beriklan agar memiliki performa yang optimal :

1) Identifikasi Fase Corong Konversi (Conversion Funnel) yang Anda Masuki

Corong konversi adalah konsep kunci dalam memahami perjalanan pelanggan dan mengoptimalkan pemasaran merek Anda. Ini adalah representasi grafis dari seluruh proses akuisisi pelanggan; itu berbentuk corong karena tidak semua kontak yang menyatakan minat akhirnya menghasilkan konversi, jadi volumenya menyempit seiring berjalannya waktu.

Secara umum, kami biasanya membedakan fase atau tahapan corong konversi berikut:

  • Kesadaran/Awareness (phase prior to funnel entry): pengguna menyadari bahwa dia memiliki kebutuhan.
  • TOFU (top of the funnel): pengguna mulai mencari informasi untuk menjawab kebutuhan tersebut. Fase ini ditandai dengan pencarian yang sangat umum, seperti “cara menjadi bugar” atau “latihan yang lebih efektif untuk X”. Di sini peran kami adalah meningkatkan kesadaran tentang merek dan kebutuhan.
  • MOFU (middle of the funnel): pengguna mengevaluasi opsi yang berbeda, misalnya gym untuk bergabung. Karena itu, kita harus mengajari mereka cara memilih solusi.
  • BOFU (bottom of the funnel): pengguna telah mempertimbangkan opsi yang tersedia dan masih tertarik dengan merek kami. Sudah waktunya untuk menaruh semua daging di atas ludah untuk membuatnya memutuskan untuk membeli.
  • Konversi: penutupan corong, saat pengguna menjadi pelanggan.

Seperti yang mungkin Anda ketahui, masing-masing fase ini dapat memanfaatkan jenis iklan yang berbeda, dan cara beriklan di Instagram ini tidak terkecuali. Misalnya, jika pengguna masih dalam tahap awal pertimbangan, iklan yang berfokus pada pembelian tidak akan efektif. Tetapi jika Anda siap untuk membeli, Anda harus mengambil kesempatan dan tidak hanya menawarkan konten generik.

2) Sesuaikan Jenis Iklan Dengan Tujuan Anda

Jika Anda sudah jelas tentang fase corong konversi mana yang Anda targetkan dan apa yang ingin Anda capai, langkah selanjutnya adalah “menerjemahkan” strategi Anda ke dalam iklan di Instagram. Karena setiap fase corong memiliki jenis iklan tertentu. Untungnya, Iklan Instagram memiliki opsi untuk memenuhi setiap kemungkinan kebutuhan.

Pada fase TOFU, kami ingin pengguna mulai mengenali merek, tetapi kami tidak memiliki sasaran konversi khusus. Jenis iklan yang paling cocok untuk fase ini adalah interaksi publikasi dan tampilan video.

Pada fase MOFU, kami mencari pengguna untuk mulai berinteraksi dengan situs web kami dan, jika memungkinkan, mendaftar di sana. Sekali lagi, periklanan Instagram menawarkan beberapa jenis iklan yang dapat disesuaikan dengan tujuan ini: iklan pendaftaran web, iklan perolehan prospek, dan iklan yang mengarahkan lalu lintas ke situs web.

Terakhir, dalam fase BOFU, kami mencari pengguna untuk melakukan tindakan tertentu yang terkait dengan konversi. Untuk mencapainya, kami dapat meluncurkan iklan untuk interaksi dengan aplikasi, konversi di situs web (ditautkan ke pembelian) atau pemasangan aplikasi. Misalnya, iklan pemasaran ulang dapat menjadi cara yang bagus untuk menargetkan pengguna BOFU yang telah menambahkan item ke keranjangnya, tetapi tidak melakukan pembelian.

3) Temukan Audiens Ideal Anda

Selain memilih jenis iklan yang tepat untuk target kita, kita juga harus mempertimbangkan masalah segmentasi dengan cermat. Cara beriklan di Instagram menawarkan banyak pilihan untuk membuat audiens iklan, tetapi penting untuk mengetahui dengan tepat apa yang dibutuhkan masing-masing dan menggunakannya dengan tepat.

Sekali lagi, jenis penargetan yang Anda pilih akan bergantung pada tujuan kampanye Anda dan fase corong tempat Anda berada.

Pada tahap akuisisi awal, yang kami cari adalah menjangkau sejumlah besar pengguna, sehingga segmentasi akan didasarkan pada parameter umum seperti.

  • Data demografis yang luas seperti usia, jenis kelamin, lokasi atau bahasa.
  • Data yang lebih spesifik, seperti tingkat pendidikan, peristiwa penting dalam hidup, komposisi rumah tangga, dll.
  • Perilaku: di sini kita dapat menemukan hal-hal seperti kebiasaan berbelanja, penggunaan perangkat atau aktivitas tertentu, misalnya, pemutar video game biasa.
  • Kategori mitra: jenis konsumen yang disewa dari pihak ketiga melalui Instagram, misalnya model mobil.
  • Minat: luas (mis. “memasak”) atau spesifik (berdasarkan aktivitas pengguna di Instagram)
  • Di tengah corong, strategi yang banyak digunakan adalah “prospeksi”, yang didasarkan pada penempatan audiens yang serupa dengan yang sudah kita miliki. Untuk ini, kita dapat menggunakan dua alat ini:
  • Audiens yang dipersonalisasi: ini adalah audiens berdasarkan data yang diberikan oleh anda, misalnya basis data pelanggan atau pengunjung situs web anda.
  • Audiens serupa: langkah selanjutnya adalah membuat audiens yang mirip dengan audiens sebelumnya, untuk menemukan pengguna lain yang berpotensi tertarik dengan merek tersebut. Anda dapat menyesuaikan persentase kesamaan yang diinginkan untuk memperluas atau mempersempit audiens.
  • Dan terakhir, di akhir corong, kita dapat bermain dengan pemasaran ulang untuk memengaruhi kembali audiens yang sudah siap untuk berkonversi.

4) Pilih Lokasi Iklan dengan Hati-hati

Saat beriklan di Instagram, ada faktor kunci lain selain jenis iklan: lokasi. Di sini, anda juga dapat memilih di mana iklan anda ditampilkan untuk menyesuaikannya sebanyak mungkin. Ada dua opsi bagus:

  • Menampilkan iklan di News Feed. Pada gilirannya, di sini kita dapat memilih di antara berbagai kreativitas: gambar statis, video, carousels…
  • Tampilkan iklan di Stories. Dengan cara ini, kami memanfaatkan ketenaran format ini, yang seperti yang telah kami lihat menonjol terutama di kalangan pengguna carousels. Di sini kami merekomendasikan untuk memilih format video, karena ini adalah yang memberikan hasil terbaik.

5) Selalu Ukur Hasilnya

Seiring dengan semua opsi penyesuaian dan penargetan ini, Instagram juga menawarkan banyak data tentang kinerja iklan dan kampanye – manfaatkan itu!

Tidak ada strategi yang lengkap tanpa rencana pengukuran dan pelaporan. Jadi, jika Anda ingin berhasil dengan iklan Instagram Anda, siapkan pemeriksaan rutin dan jangan berhenti menguji untuk melihat apa yang berhasil. Hasilnya akan sepadan.

Akhir Kata

Nah demikian merupakan ulasan tentang cara beriklan di Instagram yang bisa anda ketahui. Semoga dari ulasan diatas dapat membantu anda meningkatkan pengunjung atau follwer dan meningkatkan trafik anda dari iklan Instagram yah! Terima kasih!

error: This content is protected by DMCA