Asus ROG Flow X16: Review Spesifikasi Dan Harga

Jagad.id – Asus ROG Flow X16 adalah laptop serbaguna dan mengesankan dengan kekuatan gaming yang cukup, layar terbaik, serta kualitas keyboard dan speaker yang mengesankan. Namun Anda akan mendapatkan performa lebih dari laptop tradisional, konektivitas bisa lebih baik, namun notebook ini menjadi agak terlalu panas.

Asus telah lama menjadi salah satu perusahaan laptop paling inovatif, dan Flow X16 melanjutkan tradisi itu karena merupakan laptop gaming yang juga merupakan perangkat hybrid 2-in-1.

Desain ini biasanya ditemukan pada ultraportabel, tetapi masuk akal untuk membawanya ke laptop yang lebih besar dan lebih bertenaga. Ini mengubah notebook gaming 16-inci ini menjadi perangkat pemutaran media dan tablet, dan dapat membuatnya lebih fleksibel daripada pesaing seperti Razer Blade 15 dan Alienware x15 R2.

Laptop ini tidak murah, dan dengan uang sebanyak itu Anda dapat membeli salah satu laptop Razer atau Alienware yang lebih konvensional. Apakah faktor bentuk eksperimental ini sepadan dengan investasinya, atau apakah Flow X16 akan tertinggal dari kompetisi yang lebih konvensional dan gagal mengganggu grafik laptop gaming terbaik lain?

Review Laptop Asus ROG Flow X16

Berikut merupakan ulasan tentang laptop Asus ROG Flow X16 yang bisa anda ketahui.

Desain dan Keyboard

Mekanisme konvertibel pada Flow X16 adalah desain yang luar biasa dan lugas. Layar swing 180 derajat dengan mulus pada engsel yang kokoh, dan sasis hybrid menambah keserbagunaan. Pitch the Flow ke posisi tented dan Anda dapat menopangnya untuk menonton film atau bermain game dengan pad.

Pindahkan semuanya dan ini adalah tablet besar untuk bermain game layar sentuh, atau gunakan dalam mode potret dan sangat bagus untuk membaca atau menjelajah web – selama Anda dapat mengatasi ukuran yang lebih besar jika dibandingkan dengan iPad rata-rata.

Bodi paduan aluminium dan magnesium Flow menunjukkan kualitas yang luar biasa. Terlihat bagus juga, dengan estetika berjajar yang menghindari LED RGB untuk nuansa industri.

Dimensinya masuk akal, meskipun Flow tidak selalu mengalahkan kompetisi. Positifnya, Asus hanya berbobot 2,1kg dan tebal 19,4mm – jadi lebih ringan dan lebih ramping dari pesaing 17,3 inci seperti Alienware x17 R2 dan Razer Blade 17. Namun, negatifnya, Alienware x15 dan Razer Blade 15 keduanya lebih ramping, dan Razer juga sedikit lebih ringan.

Flow X16 juga sedikit tidak konsisten dalam hal konektivitas. Laptop ini memang memiliki pasangan port USB 3.2 Gen 2 dan Type-C ukuran penuh, dengan yang terakhir menangani DisplayPort dan pengiriman daya, dan memiliki pembaca kartu microSD. Di bagian dalam, Anda akan menemukan Wi-Fi 6E dan Bluetooth 5.2 dual-band, dan audio berasal dari kuartet speaker yang menghasilkan bass yang layak dan mid-range yang jernih dan jernih – keduanya cukup baik untuk bermain game.

Anda tidak mendapatkan internet kabel, dan output HDMI 2.0b laptop tidak menawarkan bandwidth yang sama dengan koneksi HDMI 2.1. Webcamnya memiliki Windows Hello, tetapi tidak ada pembaca sidik jari.

Tidak seperti biasanya, Flow x16 menyembunyikan port USB-C keduanya di dalam konektor untuk dok grafis eksternal Asus XG Mobile, tetapi Asus tidak menjual dok XG Mobile secara terpisah di banyak pasar – dan tidak ada versi yang tersedia yang melampaui GPU RTX 3070 Ti laptop.

Setiap pesaing memiliki HDMI 2.1 dan port Thunderbolt 4 yang lebih cepat – Anda tidak mendapatkan yang terakhir di Asus. Rig Razer memiliki lebih banyak soket USB ukuran penuh dan slot kartu SD ukuran penuh.

Ini juga merupakan keyboard campuran. Tombol-tombolnya memiliki jarak 1.7mm dan merupakan unit yang memuaskan dan konsisten yang membuat sesi permainan yang lama terasa menyenangkan – tetapi tidak ada tombol angka dan hanya memiliki pencahayaan LED RGB zona tunggal yang tidak canggih. Trackpadnya lumayan berkat tombol clicky, tetapi setiap gamer yang tajam harus memasang mouse USB.

Layar

Tidak mengherankan, layar memiliki spesifikasi yang hebat – ini bisa dibilang merupakan komponen terpenting pada hibrida. Rasio aspek 16:10 dan resolusi 2560 x 1600 menghadirkan pengalaman bermain game yang jernih dan menyerap dengan lebih banyak ruang vertikal daripada pesaing mana pun – dan ketinggian ekstra memudahkan membaca halaman web dan dokumen serta memberikan lebar tambahan dalam mode potret.

Layar sentuh memiliki lapisan Gorilla Glass, dan kecepatan refresh 165Hz dilengkapi dengan AMD FreeSync Premium Pro dan waktu respons 3ms. Spesifikasi terakhir tersebut memastikan gerakan mulus dalam permainan pemain tunggal dan situasi eSports arus utama.

Asus mengatakan layar ini mencapai tingkat kecerahan 500-nit, dan melampaui itu dalam benchmark dengan puncak 543-nit. Itu cukup tinggi untuk penggunaan di dalam dan luar ruangan dan itu berarti bahwa layar Flow memberikan semangat yang mengesankan dalam warna-warna cerah. Titik hitam 0,5 nit masuk akal, dan rasio kontras yang dihasilkan 1086:1 memastikan kedalaman yang baik.

Saingan sedikit lebih baik, dengan peningkatan kedalaman di area yang lebih gelap, tetapi itu tidak akan menghalangi permainan dengan cara yang serius.

Flow menghasilkan semua gamut sRGB dan DCI-P3 dengan Delta E solid 3,06, jadi Anda memiliki akurasi dan keluasan yang cukup untuk game apa pun. Namun, meskipun game dan film terlihat bagus di layar ini, Anda masih akan mendapatkan peningkatan akurasi dari panel Razer – panel tersebut lebih baik untuk beban kerja yang peka terhadap warna.

Layar 2560 x 1440 Alienware dan Razer kehilangan ruang vertikal tetapi memiliki kecepatan refresh 240Hz, yang lebih baik untuk eSports. Razer juga menyediakan notebook 15-inci dan 17,3-inci dengan layar 360Hz, dan Alienware x17 R2 dijual dengan opsi layar 480Hz dan 4K. Dan, seperti biasa, layar 17,3 inci bahkan lebih menyerap daripada panel 16 inci Flow – meskipun di laptop yang jauh lebih besar.

Performa

GeForce RTX 3070 Ti dari Nvidia hadir di dalam Asus ROG Flow X16 dengan memori 8GB biasa dan prosesor aliran 5888, dan GPU berjalan pada output daya puncak 125W. CPU AMD Ryzen 9 6900HS memiliki delapan core multi-threaded dan kecepatan tertinggi 4,9GHz,

Ada memori DDR5 dual-channel 32GB, yang cukup untuk bermain game dan pekerjaan kreatif, dan SSD 1TB memberikan kecepatan baca dan tulis yang luar biasa 6574MB/dtk dan 4478MB/dtk.

Di Horizon Zero Dawn pada 2560 x 1600 Asus rata-rata 68fps, dan di Borderlands 3 Asus melaju pada 46fps – laptop ini akan memainkan game-game besar dengan lancar. Ada banyak kemampuan eSports di sini juga: di Rainbow Six Siege Asus rata-rata 230fps.

Anda hanya perlu mengurangi pengaturan grafis di game yang sangat menuntut, atau jika Anda ingin mencapai frame rate 60fps yang konsisten dalam game yang paling sulit.

Meskipun demikian, Anda bisa mendapatkan lebih banyak daya GPU jika Anda membelanjakan lebih banyak untuk laptop dengan RTX 3080 Ti – core itu rata-rata 120fps di Horizon pada 1080p, sedangkan Flow mengelola 87fps.

Prosesor AMD Ryzen 9 mencetak skor 1556 dan 10.067 dalam tes single-core dan multi-core Geekbench 5. Hasil bagus itu berarti Anda memiliki kemampuan pemrosesan yang cukup untuk menangani tugas kerja, multi-tugas, pengeditan foto, dan pemrosesan video – ini adalah chip pembuatan konten yang mumpuni.

Ada alasan mengapa setiap pesaing menggunakan silikon Intel. Core i7-12700H mencetak skor 1.686 dan 12.040 dalam benchmark yang sama di Alienware x17. Di PC Mark 10 Asus mencetak 7529 yang terhormat, tetapi i7-12700H mencapai hampir 8000 poin dalam tes yang sama.

Laptop dengan i7-12700H juga tidak lebih mahal dari Asus – Anda akan menemukan chip itu di dalam setiap rig Alienware dan Razer. Banyak laptop di kisaran harga ini juga tersedia dengan Core i9-12900H yang lebih cepat.

Anda juga harus berhati-hati dengan kinerja termal Flow. Jika Anda memainkan game kelas atas untuk waktu yang lama, maka bagian bawah dan logam di atas keyboard menjadi terlalu panas untuk disentuh – rumit jika Anda ingin Flow berada di pangkuan Anda. Ada cukup banyak suara kipas juga, meskipun tidak lebih dari yang Anda temukan di tempat lain, jadi speaker atau headset yang bagus akan memblokirnya.

Baterai

Saat memutar video pada 150 nits, Asus bertahan selama hampir delapan jam, sehingga Anda dapat menggunakan Flow untuk menonton film atau episode acara TV favorit Anda – atau untuk melewati sebagian besar hari kerja di aplikasi ringan.

Dalam pengujian kerja yang lebih keras, Flow menghasilkan penggunaan 4 jam 35 menit, yang setara dengan Razer Blade 15 dan sedikit lebih baik daripada Alienware – dan lebih lama dari kedua pesaingnya yang berukuran 17,3 inci. Itu hanya akan membuat Anda bertahan sampai waktu makan siang, tetapi masih memungkinkan Anda lebih fleksibel daripada banyak notebook gaming.

Dalam game, Flow bertahan selama 57 menit, yang merupakan hasil yang sangat buruk – dan, saat bermain game dengan baterai, performa GPU Anda tetap berkurang. Untuk memainkan judul teratas, tetap gunakan listrik, dan hanya gunakan baterai untuk game kasual yang tidak terlalu intensif dalam mode tablet.

Harga

Laptop gaming terbaik dari asus ini di Indonesia ditawarkan dengan harga Rp 30.000.000,00 sampai Rp 43.000.000.

Akhir Kata

Nah, demikian merupakan ulasan tentang laptop gaming Asus ROG Flow X16 yang bisa anda ketahui. Semoga dari ulasan diatas dapat membantu anda memilih atau mengetahui laptop yang tepat untuk anda. Terima kasih!

error: This content is protected by DMCA