Puisi Senja

Senja adalah suatu peristiwa yang selalu hadir mengantar kita pada malam hari. Ya, sore hari yang selalu ada senja. Mungkin senja bisa diibaratkan sebagai perpisahan, karena kita akan berpisah di waktu ini. Berikut ini adalah puisi senja yang bisa kita nikmati sebagai peneduh suasana hati kita. Semoga terhibur.

Senja Bersama Luka

Pernahkah kau bertemu layung?
Kata dasar dari lembayung
Warna jingga yang memudar
Tapi tak pucat
Tak terang
Tak gelap jua
Gradasi warna dari terang ke gelap

Layung indah ciciptakan
Membawa kita pada alam bawah sadar kita
Menuju pada tenang
Nuansa yang setiap hari selalu setia
Selalu menepati janjinya

Warna terindah dari warna warni kehidupan
Warna yang mungkin jua membawa ke dalam gelap

Memang hanya sejenak
Namun tak terlupakan
Seperti dirimu yang datang sebentar
Lalu pergi begitu saja
Bersama luka kunikmati ini
Meski tak pernah masuk dalam malam
Juga tak pernah bersanding bersama surya

Meski meninggalkan pesan
Meski membawa pada tenang
Ia tetap membutuhkan Sang Surya
Rajanya hari
Sebagai penuntun kehidupan
Inilah hakikat perjalanan hidup

Malam pun juga tak dilupakan
Karena gelapnya masih bisa dinikmati
Dalam lelahnya perjalanan hidup
Merenungi apa yang sudah terjadi
Sebagai kisah kisah masa lalu

Luka dan senja bagai sepasang kekasih
Selalu ada luka di kala senja
Karena perpisahan di hari yang indah
Luka membawa tenang

Senja tempatku bersembunyi

Senja menciptakan layung
Senja dalam hati yang terpeti

Ini kisah para peluka

Sajak Senja

Lihatlah kawan di ufuk sana
Hiasan alam bersama angin sepoi sepoi
Dedaunan melambai lembut dan riang
Sorak sorai bersama gesekan dedaunan

Bahkan matahari enggan mengganggu
Karena senja yang elok
Tak kuasa untuk melawan takdirnya
Tak kuasa untuk melewati garisnya

Ingin dan asa pun sirna
Sayup sayup angin berhembus hangat
Burung burung pun pulang menghampiri keluarganya
Bayangannya pun juga tak terlihat

Suasana menjadi senyap
Menata cerita dan kisa dalam jiwa
Menyatukan hiruk pikuk kehidupan
Adalah coretan tinta hidup

Bintang bintang mulai muncul di permukaan
Tebaran sebagai hiasan malam kelam
Mengantar kita pada memori
Titipan dari senja yang telah pergi
Ke tempat yang sudah ditulis

Warna Itu

Ingatkah ucapanmu?
Ketika senja bersama jingganya
Bersama bait-bait indah
Hingga menjadi sajak yang elok

Burung-burung pun tak malu tuk diam
Tuk menikmatinya
Kicauannya bersama sahabat-sahabat mereka berceloteh
Sahabat di pesanggrahannya yang setia

Angin mulai membelai kulit ini
Tak satupun terdengar
Tapi dirasakan
Bisikan ke dalam jiwa
Adalah saksi jiwa
Yang bisu enggan untuk bicara
Tak kan terlupakan

Adalah bagian dari hidup
Isi dan irisan kisah
Membuat kokohnya hidup
Mengarungi janji janji terlewati

Di Balik Senja

Ketika memandang senja
Terlukis wajahmu masa laluku
Bias-bias
Tintanya darahku
Kuasnya jiwaku
Kanvasnya langit
Angin meniup raga
Saksi bergoyang lembut
Teriakan burung menyeringai

Lihat cakrawala
Tanya pada matahari
Apa hakekat bahasa alam
Yang perlu kita maknai dan pahajmi
Terus pandanglah senja
Hingga rautmu terlihat di sana
Adalah cerminmu
Selalu teringat
Seakan terhapus dalam benak

Sayangnya,
Rasa ini telah meneror jiwa
Sudah lama terpendam
Kini muncul kembali ke permukaan
Dan menyeretku ke dalam gua hitam

Hati mulai meluah
Takut masuk ke dalam jiwa
Semakin dalam
Rasa ini resah dan gelisah
Hingga pusara sukma tergali




Terimakasih sudah mengunjungi situs kami. Jika terdapat kesalahan penulisan pada artikel atau link rusak, menampilkan iklan tidak pantas dan masalah lainnya, mohon laporkan kepada Admin Web (Pastikan memberitahukan link Artikel yang dimaksud). Atau bagi anda yang ingin memberikan kritik dan saran silahkan kirimkan pesan melalui kontak form di halaman Contact Us.