Benarkah Seperti Ini? Pola Pikir Orang Kaya!

Jagad.id – Pola Pikir Orang Kaya – Kita semua ingin menjadi kaya, dan kita semua memiliki anggapan yang berbeda tentang bagaimana rasanya menjadi kaya. Sebagian memang benar, tetapi banyak asumsi yang salah. Inilah perasaan orang kaya tentang kekayaan dan kehidupan mereka. Menjadi kaya tidaklah luar biasa dibandingkan dengan betapa buruknya menjadi miskin

Bukan uang yang membuat hidup Anda hebat; kekurangan uanglah yang membuat hidup Anda sengsara. Dengan menjadi kaya, Anda tidak secara otomatis menjadi bahagia, tetapi hampir tidak mungkin untuk menikmati hidup saat menjadi miskin. Menjadi kaya adalah syarat wajib agar bisa bahagia, tapi bukan satu-satunya.

Pola Pikir Orang Kaya

Berikut merupakan pola pikir yang dimiliki orang kaya yang bisa anda ketahui.

Uang itu penting

Jangan percaya kebohongan yang mengatakan bahwa uang bukanlah yang terpenting di dunia. Tentu kesehatan Anda, keluarga dan teman-teman juga penting, tetapi tanpa uang, kualitas mereka akan jauh lebih rendah. Dengan uang, Anda dapat membeli 99% dari semua yang ada. Ini adalah mata uang universal; dan Anda tidak boleh melupakan itu.

Anda akan menjadi kaya hanya jika itu adalah tujuan utama Anda

Lupakan omong kosong yang mengatakan, “lakukan apa yang Anda sukai, dan uang akan mengikuti”. Mungkin benar bagi 1% orang kaya, tetapi untuk sisanya menjadi kaya berarti mengorbankan setiap aspek kehidupan mereka untuk menjadi kaya. Anda perlu menetapkannya sebagai prioritas tertinggi Anda.

Jika tujuan utama Anda adalah sesuatu yang lain, Anda akan mendapatkannya, tetapi Anda tidak akan menjadi kaya. Putuskan sendiri apa yang paling penting bagi Anda, tetapi pahamilah bahwa jauh lebih mudah untuk mendapatkan semua hal lain yang mungkin Anda inginkan dalam hidup ketika Anda menggunakan pola pikir orang kaya ini.

Orang sukses sama sekali tidak peduli

Kebanyakan jutawan lahir di keluarga kelas menengah. Mereka mendapatkan dasar yang tercukupi tetapi masih berjuang dengan keuangan. Kebanyakan dari mereka miskin untuk beberapa waktu dan baru mulai menghasilkan uang di usia 30-an atau 40-an. Jalan untuk menjadi kaya telah menantang dan kotor. Dari pengkhianatan hingga kejahatan manusia yang sederhana, mereka telah melihat semuanya tetapi masih berhasil keluar sebagai pemenang.

Inilah sebabnya mengapa mereka tidak akan merasa kasihan kepada Anda jika Anda memberi tahu mereka betapa kerasnya Anda berusaha mencapai tujuan Anda dan tidak akan memberi Anda sedekah. Tidak ada yang membantu mereka ketika mereka berada dalam situasi yang sama, jadi mereka belajar untuk melakukan semuanya sendiri, dan mereka tidak akan menuntut lebih sedikit dari Anda daripada apa yang mereka butuhkan dari diri mereka sendiri.

Menjadi egois itu tidak salah – Pola Pikir Kaya

Hidup adalah pertempuran untuk sumber daya yang terbatas, dan dalam pola pikir orang kaya ini, beberapa orang menang, dan beberapa orang kalah. Faktanya adalah orang baik adalah mereka yang cenderung kalah. Orang kaya tidak baik. Mereka sering kasar, egois dan bahkan brengsek. Inilah yang membuat mereka kaya. Tapi jangan bingung. Bukan orang kaya yang menjadi egois; egoislah yang menjadi kaya.

Orang kaya lebih menghargai dirinya sendiri

Orang kaya sering dipandang sebagai anggota masyarakat yang lebih berharga, tetapi itu bukan karena orang membenci orang miskin; orang kaya lebih menghargai hidup, kesehatan, dan waktu mereka dan menuntutnya dari orang lain. Anda tidak dapat mengharapkan orang lain untuk menghormati Anda jika Anda tidak mencintai diri sendiri. Sementara orang miskin akan mempertaruhkan hidup dan kesehatan mereka untuk mendapatkan kacang, orang kaya lebih suka membayarnya, daripada mengotori tangannya.

Sungguh ironis bahwa orang-orang yang mengklaim bahwa uang bukanlah yang terpenting bagi mereka, adalah orang-orang yang memberikan waktu dan kesehatan mereka untuk mendapatkan sedikit kekayaan. Dan orang-orang yang tahu bahwa uang itu penting, menghargai hidup dan kebebasan mereka lebih dari uang tunai.

Anda mungkin tidak ingin membeli barang yang selalu Anda impikan

Bayangkan Anda selalu ingin membeli Ferrari. Akhirnya, Anda kaya dan dapat dengan mudah membelinya. Tapi Anda tidak membelinya. Anda masih mengendarai mobil lama Anda dan sangat senang dengannya. Mengapa?

Pola pikir orang kaya tidak selalu benar-benar menginginkan hal-hal yang kamu pikir kamu inginkan, tetapi sebaliknya, kamu menginginkan perasaan yang terkait dengan memiliki barang-barang itu. Bermimpi tentang Lamborghini, Rolex, atau barang mewah lainnya sering kali bukan tentang benar-benar menginginkannya tetapi tentang menginginkan gaya hidup yang terkait dengan memiliki barang tersebut. Ketika seseorang menjadi kaya, dia tiba-tiba tidak membutuhkan barang-barang itu lagi karena dia sudah kaya, dan seseorang tidak perlu barang mahal untuk membuktikannya.

Inilah sebabnya mengapa begitu banyak orang yang sangat kaya mungkin berpakaian sangat sederhana dan umumnya tidak menonjol dengan penampilan mereka. Atau, seperti tipnya: Jika Anda ingin menemukan orang terkaya di klub jutawan, pilihlah orang yang berpakaian paling buruk.

Tujuan hidup mungkin hilang – Pola Orang Kaya

Jika Anda menghasilkan banyak uang dalam waktu singkat, mis. dengan menjual perusahaan Anda. Anda mungkin merasa kehilangan, karena Anda sekarang telah mencapai impian panjang hidup Anda dan telah memberikan pekerjaan Anda pada saat yang sama. Memulai bisnis baru dari awal ketika Anda memiliki cukup uang untuk sisa hidup Anda tidak terasa menggembirakan, sehingga Anda tidak lagi tahu apa yang harus dikejar. Dan menemukan tujuan baru mungkin membutuhkan waktu.

Orang kaya tidak membuang-buang uang

Pola pikir orang kaya tahu nilai uang. Inilah yang membuat mereka kaya. Bahkan jika orang tersebut menghasilkan $5000 per hari, dia tidak akan membayar Anda $100 untuk sesuatu yang hanya bernilai $20. Itu bukan keserakahan tapi akal sehat. Uang memiliki nilai bahkan jika Anda memilikinya banyak, dan membayar sesuatu yang lebih dari nilainya, itu bodoh. Orang kaya mungkin banyak hal, tetapi mereka tidak bodoh.

Ada dua jenis hal yang dapat Anda gunakan untuk membelanjakan uang Anda

Tahap pertama adalah menghabiskan uang untuk membuat hidup Anda lebih baik. Yaitu membeli mobil, rumah, beberapa barang lain dan bepergian, dengan kata lain, menikmati kekayaan Anda. Inilah sebabnya mengapa kebanyakan orang ingin menjadi kaya.

Tahap kedua jauh lebih mendalam dan rumit. Ini tentang menghabiskan uang Anda untuk mengubah dunia ke arah yang Anda inginkan. Ini tentang menyebarkan ide-ide Anda, mensponsori politisi atau organisasi dan menyumbangkan uang untuk tujuan yang penting bagi Anda. Kebanyakan orang kaya tidak akan pernah mencapai tahap ini. Dan tahap kedua akan membutuhkan dana yang lebih banyak dari tahap pertama. Tetapi orang-orang yang melakukan ini benar-benar memahami kekuatan seperti apa yang dimiliki uang. Uang bukan tentang membeli yacht atau pesawat pribadi; ini tentang mengubah jalannya sejarah.

Jika Anda dapat menyelesaikan masalah dengan uang, itu bukan masalah – itu pengeluaran

Uang adalah alat. Orang miskin menggunakan uang untuk membeli barang, dan orang kaya menggunakan uang untuk menyelesaikan masalah. Orang kaya seringkali lebih suka menghabiskan lebih banyak uang untuk membuat hidup mereka lebih mudah daripada menabung sebagian dan membuang waktu berharga mereka.

Perspektif hilang – Pola Orang Kaya

Ketika Anda kaya dan berurusan dengan aset dalam jumlah besar, Anda akhirnya akan kehilangan uang. Hal ini dapat tercermin dari Anda memperebutkan tagihan yang terlalu mahal sebesar $50 ketika pada saat yang sama, Anda kehilangan setengah juta hari itu karena crash di pasar. Ironisnya, Anda juga tidak akan terlalu peduli tentang kehilangan setengah juta daripada tentang $ 50 yang coba ditipu seseorang dari Anda.

Tidak membuang-buang uang bahkan lebih sulit daripada membuatnya

Banyak orang yang pintar dan tahu bagaimana menghasilkan pendapatan yang tinggi, tetapi hanya segelintir orang yang tahu bagaimana menjaga kekayaannya. Inilah sebabnya mengapa kita melihat begitu banyak orang yang dapat menghasilkan jutaan tetapi masih bangkrut. Banyak orang yang mulai berpenghasilan baik menjadi dibutakan oleh uang dan berpikir bahwa mereka akan menghasilkan lebih banyak dan lebih banyak selamanya, yang akan menyebabkan pengeluaran yang tidak terkendali dan pada akhirnya dapat membuat mereka bangkrut.

Beberapa orang tidak dimaksudkan untuk menjadi kaya

Menjadi kaya adalah keterampilan yang membutuhkan pola pikir yang benar, yang tidak untuk semua orang. Orang dengan pola pikir yang buruk tidak akan pernah bisa menjadi kaya, sampai mereka mengubah cara berpikir mereka. Bahkan jika mereka menang dalam lotere, mereka pada akhirnya akan membuang semua uang mereka dan menjadi miskin lagi.

Akhir Kata

Nah, demikian merupakan ulasan tentang pola pikir orang kaya yang bisa anda ketahui. Jika anda sepakat, anda bisa memprakkannya, kalau tidak yah tidak apa-apa. Soalnya setiap orang memiliki cara hidup masing-masing. Terima kasih!

error: This content is protected by DMCA