Hukum Poligami Diperbolehkan Dalam Islam

jagad.id – Meskipun poligami menjadi praktik yang dilarang menurut hukum di sebagian negara, tetapi juga pengecualian terhadap larangan ini karena hukum poligami pribadi Muslim mengizinkan praktik poligami.

Poligami adalah praktik di mana seseorang menikah dengan lebih dari satu orang pada saat yang berbeda, paling sering seorang pria dengan beberapa istri. Poligami seringkali didasarkan pada praktik budaya tradisional atau kepercayaan agama.

Secara konstitusional, poligami mengangkat isu-isu penting di bawah klausul latihan bebas Amandemen Pertama. Dalam menyikapi persoalan ini, Mahkamah Agung berusaha membedakan pengaturan keyakinan agama dengan pengaturan praktik.

Hukum Poligami dalam Islam

secara hukum islam mengizinkan seorang pria untuk menikahi hingga empat istri sekaligus Dan jika kamu takut tidak bisa berlaku adil terhadap anak yatim, maka nikahilah wanita yang menurutmu baik, dua tiga dan empat; tetapi jika kamu takut tidak akan berlaku adil (di antara mereka), maka (kawinilah) hanya satu atau apa yang dimiliki tangan kananmu; ini lebih tepat, agar kamu tidak menyimpang dari jalan yang benar.

Islam juga tidak mensyaratkan laki-laki memiliki izin dari istri pertamanya sebelum menikah dengan yang kedua:

Tidak wajib bagi suami, ketika dia ingin menikah dengan orang lain, untuk mendapatkan penerimaan istri pertamanya, tetapi itu adalah sifat mulia dan hubungan baik baginya untuk menenangkannya dengan apa pun yang mengurangi rasa sakit yang secara alami dirasakan wanita dalam situasi seperti itu.

Ini dapat dicapai dengan tersenyum, menyapanya dengan hangat dan berbicara dengan ramah padanya, dan dengan uang berapa pun yang Anda mampu, jika penerimaannya membutuhkannya.

Hukum perkawinan Islam sangat berbeda dengan hukum perkawinan agama lain. Artikel ini akan menjelaskan semua tentang hukum poligami yang perlu diketahui oleh seorang Muslim .

Dari segi agama, akad nikah Islam dalam konstitusi  juga merupakan akad ibadah, yaitu ibadah. Nabi diriwayatkan telah mengatakan bahwa pernikahan adalah wajib (wajib) bagi setiap Muslim yang sehat secara fisik, bahwa pernikahan sama dengan jihad (perang suci) dan bahwa dia yang menikah menyelesaikan setengah agamanya.

Sedangkan setengah lainnya diselesaikan dengan memimpin bajik. kehidupan. Aliran pemikiran lain menetapkan bahwa laki-laki juga harus memiliki sarana untuk mencari nafkah yang sah, untuk membayar Mahar dan untuk menghidupi istri dan anak-anaknya.

Ayat yang membolehkan poligami diturunkan setelah perang Uhud di mana banyak Muslim terbunuh, meninggalkan para janda dan yatim piatu yang menjadi tanggung jawab orang-orang Muslim yang selamat.

Terjemahan ayat tersebut adalah sebagai berikut:
Jika Anda takut tidak dapat berlaku adil terhadap anak yatim, nikahi wanita pilihan Anda, dua, atau tiga, atau empat; tetapi jika kamu takut tidak dapat berlaku adil terhadap mereka), maka (kawinilah) satu saja[1]

Dari ayat ini ada beberapa fakta yang terbukti:
Bahwa poligami tidak wajib, juga tidak dianjurkan, tetapi hanya diperbolehkan
Bahwa izin untuk melakukan poligami tidak terkait dengan kepuasan nafsu semata.

Ini lebih terkait dengan kasih sayang terhadap janda dan anak yatim, hal yang dikonfirmasi oleh suasana di mana ayat itu diturunkan. Bahwa bahkan dalam situasi seperti itu, izinnya jauh lebih terbatas daripada praktik normal yang ada di kalangan orang Arab dan orang lain pada saat itu ketika banyak yang menikah sebanyak sepuluh istri atau lebih.

Bahwa berlaku adil terhadap istri adalah kewajiban. Ini berlaku untuk rumah, makanan, pakaian, perawatan yang baik. dll, yang menjadi tanggung jawab penuh suami.

Jika seseorang tidak yakin bisa berlaku adil dengan mereka, Al-Qur’an mengatakan: maka (kawinilah) hanya satu saja.
Ayat ini, bila digabungkan dengan ayat lain dalam pasal yang sama, menunjukkan beberapa keputusasaan dari pernikahan jamak tersebut.

Ayat lain dengan jelas menyatakan:
Anda tidak pernah bisa bersikap adil dan adil di antara wanita bahkan jika itu adalah keinginan Anda yang kuat´┐Ż[3]

Tuntutan akan keadilan mengesampingkan fantasi bahwa manusia dapat memiliki apa pun sesukanya. Ini juga mengesampingkan konsep istri sekunder, karena semua istri memiliki status yang persis sama dan berhak atas hak dan tuntutan yang sama atas suami mereka.

Ini juga menyiratkan, menurut Hukum Islam, bahwa jika suami gagal memberikan nafkah yang cukup untuk salah satu istrinya, dia dapat pergi ke pengadilan dan meminta cerai.

Ayat itu mengatakan Menikahlah, bukan menculik, membeli, atau merayu. Apakah pernikahan yang dipahami dalam Islam? Pernikahan dalam Islam adalah kontrak sipil yang tidak sah kecuali kedua belah pihak menyetujuinya. Dengan demikian tidak ada istri yang bisa dipaksakan atau diberikan kepada suami yang sudah beristri.

Dengan demikian islam adalah pilihan bebas dari kedua belah pihak. Adapun istri pertama:

  1. Dia mungkin mandul atau sakit dan melihat poligami sebagai solusi yang lebih baik daripada perceraian.
  2. Dia boleh menceraikannya (secara sepihak) jika dia menikah dengan istri kedua asalkan akad nikah memberinya hak cerai sepihak (Ismah).
  3. Dia dapat pergi ke pengadilan dan meminta cerai jika ada bukti penganiayaan atau ketidakadilan yang menimpanya.

Perlindungan hukum yang sama adalah gagasan konstruktif yang mengikat Negara untuk memberikan perlakuan yang tidak biasa kepada orang-orang yang apatis dalam membangun keadilan di antara semua.

itulah sedikit ualasan tentang hukum poligami tentu kedewasaan dan keputusan bijak perlu di miliki dalam mengambil keputusan ini. dan tentunya mengukkur kemampuan bila mana akan melakukan hal tersebut. seperti penghasilan yang di dapat dan kemampuan fisik karena tugas suami adalah menafkahi istri lahir dan batin.