Kabel Listrik Sangat Berpengaruh Kepada Penggunanya

jagad.id-Sistem Pengkabelan Listrik sebagian besar distandarisasi dengan beberapa aturan, peraturan, dan undang-undang. Pengkabelan Listrik harus dipasang dengan benar dan aman sesuai dengan peraturan dan standar kelistrikan dan kali ini kita akan ulas mengenai kabel listrik.

Jika pengkabelan listrik dilakukan dengan tidak benar atau tanpa konfirmasi ke standar apa pun, maka dapat menyebabkan insiden seperti korsleting, sengatan listrik, merusak perangkat / peralatan atau menyebabkan tidak berfungsinya perangkat yang selanjutnya menyebabkan pengurangan masa pakai perangkat.

Beberapa faktor harus dipertimbangkan sebelum pekerjaan pemasangan sebenarnya dilakukan untuk pemasangan kabel perumahan, komersial atau industri. Faktor-faktor ini termasuk jenis konstruksi bangunan, jenis langit-langit, konstruksi dinding dan lantai, metode pengkabelan, persyaratan pemasangan, dll.

Kabel listrik yang standar untuk keamanan

Mari kita bahas beberapa dasar kabel listrik, yaitu konsep kabel listrik, langkah-langkah yang terlibat, metode yang diikuti dan jenis umum kabel listrik secara singkat.

PERINGATAN: Ini bukan panduan pengguna atau tutorial tentang Pengkabelan Listrik. Ini hanyalah sebuah teori yang menjelaskan Sistem Pengkabelan Listrik yang berbeda dan kemungkinan cara yang berbeda untuk memasang Pengkabelan Listrik. Jika Anda merencanakan proyek yang melibatkan Pengkabelan Listrik Listrik AC, maka carilah bantuan dan bimbingan dari seorang profesional.

Keselamatan Listrik

Sebelum memulai pekerjaan instalasi apa pun, hal pertama dan terpenting adalah perhatian terhadap keselamatan personel. Listrik berbahaya dan kontak langsung atau tidak langsung dengan peralatan atau kabel listrik dengan daya yang dihidupkan dapat mengakibatkan cedera serius atau terkadang bahkan menyebabkan kematian. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk menjaga keselamatan di tempat kerja.

Selalu gunakan peralatan keselamatan seperti kaca mata, sarung tangan, sepatu, dll. dan hindari kontak langsung dengan sirkuit beraliran listrik atau beraliran listrik.
Memiliki keterampilan dan teknik untuk membedakan bagian peralatan listrik yang bertegangan langsung.
Putuskan sambungan satu daya saat memasang atau menyambung kabel.

Daya yang disuplai ke instalasi harus dikontrol pada papan tombol utama, yang harus terdiri dari pemutus sirkuit.Alat dan bahan konduktif harus dijaga pada jarak yang aman dari bagian aktif dari sirkuit atau peralatan.

Gunakan perkakas tangan non-konduktif yang dinilai untuk melakukan pekerjaan kelistrikan. Jika alat ini digunakan untuk voltase (atau arus) selain dari voltase, kekuatan insulasi alat akan rusak dan menyebabkan kejutan listrik.

Distribusi Listrik

Dewan / Departemen Listrik menyediakan pasokan listrik hingga ke luar tempat konsumen baik perumahan, komersial atau industri. Konsumen harus mengambil sambungan dari titik tersebut ke papan distribusi utama/ mcb utama di rumah.

Dari main mcb /papan distribusi, berbagai jenis beban listrik seperti kipas angin, lampu, pendingin ruangan, dan lemari es dihubungkan melalui rangkaian dan perkabelan listrik masing-masing. Ada berbagai jenis kabel yang digunakan untuk menghubungkan beban ke listrik, yang dapat digunakan untuk kabel listrik rumah dan juga kabel listrik industri. Beberapa di antaranya dibahas di bawah ini.

Jenis Sistem Pengkabelan Listrik

Kabel Listrik adalah bagian penting dari sebuah bangunan, baik itu bangunan tempat tinggal rumah atau apartemen individu, ruang komersial besar gedung perkantoran atau industri pabrik. Ada beberapa metode dan sistem Pengkabelan Listrik, yang digunakan untuk penerangan dan rangkaian daya lainnya.

Jenis Pengkabelan Listrik memainkan peran utama dalam keseluruhan biaya pemasangan. Jadi, sangat penting untuk memahami jenis Sistem Pengkabelan Listrik apa yang cocok untuk pekerjaan tertentu.Beberapa faktor umum yang harus dipertimbangkan saat memilih Sistem Pengkabelan Listrik tertentu adalah:

  1. Biaya Sistem Pengkabelan
  2. Jenis Kawat/Kabel yang digunakan
  3. Kualitas Kabel
  4. Jenis beban (ringan, HVAC, motor dll.)
  5. Keamanan Sistem Pengkabelan
  6. Kemungkinan modifikasi / ekstensi di masa mendatang
  7. Kehidupan instalasi
  8. Konstruksi bangunan (kayu, beton, batu bata dan mortar, dll.)
  9. Keselamatan kebakaran

Terlepas dari jenis Pengkabelan dan pilihan Kawat, Sistem Pengkabelan Listrik harus dapat melindungi dari keausan mekanis biasa dalam kondisi pengoperasian normal. Kita tahu bahwa rangkaian listrik adalah jalur tertutup di mana listrik mengalir dari fasa atau kabel panas ke perangkat atau peralatan dan kemudian kembali ke sumber melalui kabel netral.

Sepanjang jalan, jalur listrik dapat terdiri dari perlengkapan, sakelar, stopkontak, kotak sambungan, dll. Jadi, kabel listrik dapat dirutekan melalui elemen-elemen ini sebelum benar-benar membuat sambungan dengan peralatan atau perangkat. Sebagian besar, kabel dibagi menjadi dua jenis tergantung pada cara perangkat diberi daya atau terhubung ke suplai

 

error: This content is protected by DMCA