Penjelasan Pembangkit Listrik Tenaga Uap

jagad.idPembangkit listrik tenaga uap banyak digunakan di seluruh dunia untuk pembangkit listrik, dan batu bara sering digunakan untuk bahan bakar pembangkit ini. Meskipun cadangan batu bara dunia yang ada akan cukup untuk sekitar dua abad, teknologi yang sebagian besar digunakan saat ini untuk menghasilkan listrik dari batu bara menyebabkan dampak lingkungan negatif yang signifikan.

Dari teknik analisis yang tersedia, analisis eksergi mungkin yang paling penting karena merupakan metode yang berguna, nyaman, dan langsung untuk menilai dan memperbaiki stasiun pembangkit termal. Wawasan yang diperoleh dengan analisis eksergi ke dalam kinerja pabrik bersifat informatif.

Hasil analisis eksergi dapat membantu upaya untuk meningkatkan efisiensi, dan kemungkinan kinerja ekonomi dan lingkungan, dari stasiun pembangkit termal. Dalam bab ini, analisis energi dan eksergi digunakan untuk mengkaji dan lebih memahami kinerja pembangkit listrik tenaga uap dan untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi kemungkinan modifikasi proses untuk meningkatkan efisiensi pembangkit.

Beberapa konfigurasi proses alternatif kemudian diusulkan. Exergi berguna untuk memberikan perincian kerugian secara rinci, dalam hal emisi eksergi limbah dan ireversibilitas, untuk keseluruhan pabrik dan komponennya.

Pembangkit Listrik Tenaga Uap Sumber Energi :

Beberapa contoh ilustrasi disajikan untuk menunjukkan pentingnya eksergi dalam peningkatan kinerja pembangkit listrik tenaga uap. Langkah-langkah untuk meningkatkan efisiensi harus ditimbang terhadap faktor-faktor lain dan diterapkan hanya jika sesuai.

Pembangkit listrik tenaga uap banyak digunakan di seluruh dunia untuk pembangkit listrik, dan batu bara sering digunakan untuk bahan bakar pembangkit ini. Meskipun cadangan batu bara dunia cukup untuk sekitar dua abad, teknologi yang sebagian besar digunakan saat ini untuk menghasilkan listrik dari batu bara menyebabkan dampak lingkungan negatif yang signifikan.

Untuk memanfaatkan batubara secara lebih efektif, efisien, dan bersih dalam proses pembangkitan listrik, upaya sering dilakukan untuk meningkatkan efisiensi dan kinerja pembangkit yang ada melalui modifikasi dan retrofit serta mengembangkan teknologi pemanfaatan batubara yang canggih.

Saat ini, banyak utilitas pembangkit listrik berusaha untuk meningkatkan efisiensi atau tingkat panas, di stasiun pembangkit listrik termal yang ada, banyak di antaranya berusia lebih dari 25 tahun. Seringkali, peningkatan tingkat panas hanya beberapa persen tampaknya diinginkan karena dianggap bahwa biaya dan kerumitan tindakan tersebut mungkin lebih dapat dikelola daripada opsi yang lebih mahal.

Untuk membantu meningkatkan efisiensi teknologi batu bara menjadi listrik, kinerja termodinamikanya biasanya diselidiki. Secara umum, teknologi energi biasanya diperiksa menggunakan analisis energi. Pemahaman yang lebih baik dicapai ketika pandangan termodinamika yang lebih lengkap diambil, yang menggunakan hukum kedua termodinamika dalam kaitannya dengan analisis energi, melalui metode eksergi.

Dari teknik analisis yang tersedia, analisis eksergi mungkin yang paling penting karena merupakan metode yang berguna, nyaman, dan langsung untuk menilai dan memperbaiki stasiun pembangkit termal.
Wawasan yang diperoleh dengan analisis eksergi ke dalam kinerja pembangkit bersifat informatif misalnya, efisiensi ditentukan yang mengukur pendekatan terhadap idealitas, dan penyebab serta lokasi hilangnya efisiensi dan potensi pembangkitan listrik ditunjukkan secara akurat.

Hasil analisis eksergi dapat membantu upaya untuk meningkatkan efisiensi, dan kemungkinan kinerja ekonomi dan lingkungan, dari stasiun pembangkit termal. Peningkatan, desain, dan upaya optimalisasi cenderung lebih rasional dan komprehensif jika faktor eksergi dipertimbangkan.

Salah satu alasannya adalah metode eksergi dapat memprioritaskan bagian-bagian pabrik dalam hal margin terbesar untuk perbaikan dengan berfokus pada komponen pabrik yang bertanggung jawab atas kehilangan eksergi terbesar.

Misalnya, penulis sebelumnya menunjukkan bahwa upaya peningkatan efisiensi untuk pembangkit listrik berbahan bakar batu bara harus fokus pada pembangkit uap di mana kerugian besar terjadi dari pembakaran dan perpindahan panas pada perbedaan suhu yang besar, turbin, generator listrik, dan trafo. Selain itu, bagaimanapun, komponen lain harus dipertimbangkan di mana perbaikan yang menguntungkan secara ekonomi dapat diidentifikasi meskipun kecil.

Persyaratan yang dikenakan pada pembangkit listrik yang digunakan untuk menutupi beban puncak adalah

– waktu start-up dan shutdown yang singkat,
– kecepatan perubahan beban tinggi,
– biaya investasi rendah dan
– instalasi sederhana dan operasi yang tidak rumit.

Pembangkit listrik tenaga uap tanpa pemanasan ulang telah memberikan layanan yang dapat diandalkan selama bertahun-tahun. Dilengkapi dengan boiler tipe drum, beberapa di antaranya juga dipanggil untuk tugas kontrol frekuensi, sehingga beroperasi secara otomatis dalam kisaran beban menengah.

Pembangkit uap yang digunakan secara eksklusif untuk mendapatkan penutup beban puncak beroperasi di bawah kondisi throttle steam di bawah 80 bar/490C. Mereka mengatasi prosedur start-up dan shutdown yang sering dengan baik tanpa terjadinya hambatan kerusakan yang signifikan.

Saat ini turbin gas mengambil alih bagian terbesar penutup beban puncak, setelah terbukti menjadi modul optimal dalam perencanaan rangkaian konstruksi.1 Biaya investasi yang sangat menguntungkan, mencapai sekitar 50 persen dari biaya pemasangan sebuah pembangkit listrik tenaga uap beban dasar, dan kebutuhan ruangnya yang kecil telah memainkan peran penting dalam perkembangan ini.

Limbah panas turbin gas dapat dimanfaatkan untuk pemanasan distrik hampir tanpa kehilangan output listrik. Oleh karena itu, ketika penggunaan turbin gas diperlukan karena alasan kelistrikan, pembangkitan panas distrik sebagian besar ditransfer dari unit uap buang ke turbin gas.

Dengan demikian, tidak hanya kapasitas listrik dari turbin gas yang tersedia untuk cakupan beban puncak, tetapi juga proporsi kapasitas listrik dari unit uap buangan yang seharusnya hilang karena pembangkitan panas. Dengan langkah-langkah ini dikombinasikan dengan pemadaman pemanasan, kapasitas sekitar 70 MW dapat diaktifkan di pembangkit listrik tenaga uap yang ada. Di sini hanya pipa pengiriman dari sistem tiga pipa yang dimatikan. Ini tidak memasok apa-apa selain tetap beroperasi, memasok sistem untuk pembangkitan air industri dengan panas

error: This content is protected by DMCA