Tokoh Sejarah Wayang Semar dan Sifat Karakteristik Asli
5/5 (3)

Semar. Tokoh wayang yang memiliki karakter fisik lucu, bahkan bisa dibilang cukup aneh. Tapi, dalam cerita pewayangan, ternyata tokoh Semar ini mendapatkan posisi terhormat dalam karakternya. Ia adalah seorang penasihat sekaligus pengasuh para ksatria. Selain itu, karakter Semar ini merupakan tokoh dengan karakter yang sederhana, jujur, tulus, berpengetahuan, cerdas, cerdik, juga memiliki mata batin yang begitu tajam.

Artikel Wayang Semar Lengkap :

Sifat Perwatakan Tokoh Semar

Kalau dalam istilah Jawa-nya, Semar ini sifatnya โ€˜Nyegaraโ€™ yang artinya hatinya seluas samudera. Di mana ia dipercaya kapraman dan kewaskitaan-nya sedalam samudera. Tak heran, jika hanya ksatria sejati saja yang bisa menjadi asuhan Semar.

Jika dilihat dari karakter fisiknya, Semar memiliki karakter fisik yang cukup unik. Tapi, keunikan fisik inilah yang dijadikan simbol dari kehidupan ini oleh masyarakat Jawa.

Semar memiliki bentuk tubuh bulat yang mana mengibaratkan bahwa bumi ini bulat. Raut wajah yang selalu tersenyum juga mata yang sembab mengeluarkan air mata ini merupakan simbol antara suka dan duka yang selalu ada dalam kehidupan kita.

Religius

Dalam filosofi Jawa, Semar disebut sebagai Badranaya yang merupakan dua istilah di antaranya Bebadra yang artinya membangun sarana dari awal, dan Naya yang artinya Utusan mangrasul. Jika diartikan secara sederhana, membangun dan melaksanakan perintah Allah demi kesejahteraan manusia di muka bumi.

Semar sendiri juga memiliki istilah lain yaitu Haseming samar-samar yang artinya makna kehidupan Sang Penuntun. Semar bukan laki-laki, bukan juga perempuan. Tangan kanannya ke atas yang bermakna sang Maha Tunggal, dan tangan kirinya ke belakang yang bermakna berserah pada-Nya.

Siapa Semar Sebenarnya

Siapa yang tak kenal Semar? Setidaknya kebanyakan orang tahu Semar adalah pimpinan empat sekawan โ€˜Punakawanโ€™. Sepintas memang tokoh Semar sebatas melucu dan pereda ketegangan penonton di tengah malam. Namun, menurut Sobirin bahwa dulu Sang Hyang Wenang menciptakan Hantigo berupa telur. Cangkangnya itu Togog, sedang putihnya menjadi Semar. Sedangkan kuningnya menjadi Batara Guru.

Semar yang memiliki badan gemuk tak jelas laki-laki atau perempuan. Hal tersebut menunjukan bahwa manusia pada dasarnya tidak ada yang sempurna dan masing-masing memiliki ciri khas. Kesempurnaan hanya milik Tuhan.

Umumnya, masyarakat mengenal bahwa Semar adalah putra Sang Hyang Wisesa yang mana memiliki anugerah Mustika Manik Astagina dan delapan daya. Delapan daya itu adalah tidak pernah mengantuk, tidak pernah lapar, tak pernah jatuh cinta, tak pernah sedih, tak pernah capek, tak pernah sakit, tak pernah kepanasan, dan tak tak pernah kedinginan.

Sejarah Eyang Semar

Menurut pendapat seorang sejarawan, Prof. Dr. Slamet Muljana, tokoh Semar ini pertama kali ditemukan di dalam karya sastra pada zaman kerajaan Majapahit yang berjudul Sudamala. Karya sastra tersebut dalam bentuk kakawin juga dipahat dalam bentuk relief di Candi Sukuh yang dibuat tahun 1439.

Tokoh Semar ini merupakan hamba atau abdi tokoh utama dalam kisah Sahadewa yang merupakan sosok dari keluarga Pandawa. Tentunya, Semar bukan hanya sebagai pengikut semata, melainkan juga sebagai penghibur lara dalam mencairkan suasana yang tegang.

Di zaman berikutnya, saat kerajaan-kerajaan Islam mulai berkembang di Pulau Jawa, pewayangan pun mulai digunakan sebagai media dakwah. Salah satunya adalah kisah Mahabarata yang mana kisah tersebut sudah melekat di benak masyarakat Jawa. Salah satu Ulama yang menggunakan wayang sebagai media dakhwa adalah Sunan Kalijaga. Di dalam dakwahnya, Semar masih tetap ada, bahkan lebih dominan dibandingkan dengan kisah Sudamala.

Kemudian, di era selanjutnya, derajat Semar semakin meningkat, di mana para Pujangga Jawa mulai mengkisahkan Semar bukan sebagai rakyat jelata saja, melainkan juga sebagai jelmaan Batara Ismaya yang merupakan kakanya Batara Guru alias rajanya para dewa.

Banyak sekali versi yang menkisahkan asal usul Semar. Namun sebagian besar mengatakan bahwa Semar adalah jelmaan Dewa.

Seperti yang ditulis dalam naskah Serat Kanda yang mengkisahkan penguasa kahyangan adlah Sang Hyang Nurrasa dan memiliki dua putra yang bernama Sanghyang Tunggal dan Sang Hyang Wenang. Karena Sang Hyang Tunggal berwajah jelek, maka tahta kahyangan pun diturunkan ke Sang Hyang Wenang. Kemudian, tahta diwariskan lagi ke putranya yang bernama Batara Guru, hingga Sang Hyang Tunggal pun menjadi pengasuh para ksatria turunan Batara Guru, dengan nama Semar.

Siapa yang tak kenal dengan Semar? Tokoh yang selalu muncul di setiap kisah pewayangan, apapun judulnya dan apapun kondisinya. Dia selalu ada. Lalu siapa semar sebenarnya? Di kalangan masyarakat Jawa, ternyata tokoh wayang Semar bukan hanya sebagai fakta historis saja, melainkan lebih ke simbolis dan mitologis tentang ke-Esa-an. Di mana merupakan simbol dari pengejawantahan ekspresi, pengertian, dan persepsi tentang ke-Tuhan-an dan lebih ke konsep spiritual.

Bisa dikatakan bahwa orang Jawa sejak jaman prasejarah merupakan masyarakat yang religius dan ke-Tuhan-an yang Maha Esa.

Filosofi Kata Bijak Ki Semar

Di setiap pementasan wayang, Semar selalu menyampaikan kata-kata bijaknya yang sifatnya lebi hke umum. Sehingga kata-kata bijak Semar masih relevan dengan siapapun dan kapanpun. Berikut ini adalah beberapa kata bijak Semar.

Urip iku Urup

Yang artinya dalam bahasa Indonesia adalah Hidup itu Menghidupi. Hidup itu harus bisa memberikan manfaat pada semua orang di sekitar kita. Di sinilah kenapa hidup itu menghidupi. Agar hidup kita lebih bermakna, maka kita harus bermanfaat bagi setiap orang di sekitar kita.

Sura Dira Jaya Jayaningrat, Leburing Dening Pangastuti

Jika di-Indonesiakan, maka artinya semua sifat picik, keras hati, dan angkara murka di dalam diri kita hanya bisa dikalahkan dengan sikap bijaksana, sabar, dan lembut hati. Ibarat api tidak bisa dipadamkan dengan api. Perlu air untuk memadamkannya. Begitu juga dengan sifat jelek kita, harus kita redam dengan sifat baik kita, yaitu dengan kebijaksanaan, rendah hati, dan sabar.

Datan Sering Lamun Ketaman, Datang Susah Lamun Kelangan

Kata bijak Semar yang satu ini memiliki makna, bahwa jangan bersedih saat mengalami musibah yang menimpa kita, juga jangan sedih jika kita sedang kehilangan sesuatu. Karena semua akan kembali kepada-Nya. Inilah hakikat hidup.

Baca Juga :
Kata Kata Motivasi – Cinta, Islami, Sukses, Kerja, Lucu, Belajar, Bijak

Itulah beberapa kata bijak dari Semar yang sering dilontarkan saat pementasan wayang di malam hari. Biasanya saat penutupan, kata-kata itu terlontar sebagai makna kehidupan dan acuan kita menjalani hidup yang haqiqi.

Kesaktian Semar: Senjata Kentut

Kesaktian Semar Mesem Menurut Islam Yang SebenarnyaMeskipun Semar hanya rakyat biasa dan menjadi Punakawan para ksatria dan raja, tapi Semar memiliki kesaktian yang melebihi kemampuan Batara Guru, rajanya para dewa. Di mana Semar selalu bisa mengatasi kesaktian Batara Guru yang selalu mengganggu Pandawa Lima saat dalam asuhan Semar.

Ada lagi senjata yang paling ampuh yang dimiliki Semar, yaitu โ€˜kentutโ€™. Kentut berasal dari dalam diri Semar itu sendiri, sehingga senjata ini bersifat dari pribadi Semar dan bukan alat yang dibuat oleh manusia. Senjata ini pun bukan untuk membunuh, melainkan untuk menyadarkan.

Dalam satu kisahnya, Semar menggunakan senjata โ€˜kentutโ€™ saat melawan resi yang tidak bisa dikalahkan oleh Pandawa Lima. Di mana ujungnya tidak ada yang kalah, tidak ada yang menang, melainkan semuanya sadar kembali dalam perwujudan semula. Semar sendiri menggunakan senjata โ€˜kentutโ€™ ini ketika ia sudah tidak bisa mengatasi masalah dengan senjata lain.

Baca Juga :ย 
Pengertian Kasih Sayang โ€“ Perbedaan Apa Itu Cinta Sejati ?

Kesaktian Semar Mesem Asli Menurut Islam

Semar mesem diketahui sebagai Ilmu ghaib yang digunakan untuk memikat seseorang baik peria ataupun wanita agar bisa tertarik kepada pengguna semar mesem tersebut. Dengan menggunakan Semar Mesem Asli dipercaya mampu memikat wanita yang seketika akan jatuh cinta dan tertarik kepadanya. Oleh karena itu Semar Mesem sangat populer di Indonesia terutama di Pulau Jawa, bahkan sekarang ini kepopulerannya juga sampai di wilayah wilayah lainnya seperti Kalimantan, Sulawesi dan Sumatra.

Banyak Versi berbeda tentang bagaimana menggunakan semar mesem untuk memikat seseorang. Ada yang menggunakan mantra ajian bacaan Doa jawa, Ritual seperti puasa hingga perantara Aji aji benda pusaka seperti keris dan sebagainya yang diperjual belikan secara Online dengan harga Mahal dan ada juga yang Murah. Lalu bagaimana teknik memikat seseorang menggunakan semar mesem menurut Islam? Islam mengajarkan agar seseorang hanya meminta kepada Allah Subhanallahu wata’ala, seperti yang sering kali kita baca pada surah Al-Fatihah ayat 5 :

Artinya : “Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan.”

Jadi seandainya anda tertarik dan jatuh cinta pada seseorang, alangkah lebih baik untuk langsung berdoa kepada AllahSubhanallahu wata’ala. Jika anda tidak bisa berdoa menggunakan bahasa arab maka berdoalah menggunakan bahasa Indonesia dengan Tenang dan Khyusu, seperti :

“Ya Allah yang maha berkehendak, berikanlah hambamu ini Istri yang Sholehah”

Yang pasti jangan Melakukan Nazar, yang mana seperti “Jika dia bisa jadi istriku maka aku akan berbuat baik seperti berpuasa, sedekah dll”. Hal tersebut merupakan sifatย bakhil yang mana hanya mau melakukan kebaikan dengan syarat tertentu padahal amalan yang dilakukan juga untuk dirinya sendiri, maka alangkah lebih baiknya jika melakukan kebaikan tersebut kemudia baru meminta dan berdoa kepada Allah Subhanallahu wata’ala.

Baca Juga :ย 
Cara Agar Tidak Terlalu Cinta Dengan Seseorang

Apakah Doa Saya pasti Terkabul ?

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku Kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran.” (QS. al-Baqarah [2]: 186)

Doa tidak kunjung terkabul ? maka tetap Husnuzon kepada Allahย Subhanallahu wata’ala. Sebagaimana Firman yang terdapat dalam Al-Quran.

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” [QS. Al Baqarah 2: 216]

Baca Juga :
Cara Menghilangkan Perasaan Cinta Menurut Islam

Jadi anda memang sangat tertarik dengan Kecantikan Fisik atau Kebaikan Sifatnya yang membuat anda sangat ingin memiliki si Dia, Capek’ jangan di kejar. Kalau kau memang Cinta setegah mati “Tikung di Sepertiga Malam”

~

  • Penulis Wayang Semar – Heru Caikel
  • Penulis Kesaktian Menurut Islam – Adam Muiz

Please rate this



Contact Us!

Terimakasih sudah mengunjungi situs kami. Apakah artikel ini perlu tambahan penjelasan? Jika terdapat kesalahan penulisan pada artikel atau link rusak, menampilkan iklan tidak pantas dan masalah lainnya, mohon laporkan kepada Admin Web (Pastikan memberitahukan link Artikel yang dimaksud). Atau bagi anda yang ingin memberikan kritik dan saran silahkan kirimkan pesan melalui kontak form dibawah ini.