Wayang Kulit Petruk

Tokoh Petruk hanya ada di pewayangan Jawa yang mana berada di pihak keturunan Witaradya. Tokoh ini tidak disebutkan di dalam kitab Mahabarata, sehingga bisa dikatakan bahwa tokoh Petruk merupakan tokoh pewayangan gubahan asli Jawa.

Penjelasan Wayang Petruk Lengkap :

Asal Usul Petruk

Petruk merupakan anak dari seorang pendeta raksasa yang bernama Begawan Salantara. Ia hobi sekali bergurau dengan siapapun, baik dari tingkah lakunya, hingga ke ucapannya. Namun ia pun juga suka cari ‘mala’ alias masalah, karena hobinya adalah berkelahi. Siapapun selalu ia tantang. Namun, ia terbilang sebagai tokoh yang jago kandang. Karena ia hanya berani bertanding atau adu kesaktian di daerah tempat tinggalnya saja. Tapi ia sadar dan memutuskan berkelana untuk menguji kesaktiannya.

Di tengah perjalanan, Petruk bertemu dengan Gareng yang namanya masih Bambang Sukodadi. Di mana Bambang Sukodadi ingin menguji kekebalannya. Cocoklah dengan Petruk yang ingin menguji kesaktiannya. Jadilah mereka bertarung, hingga fisik mereka cacat tak karuan. Di sinilah mereka bertemu dengan Batara Ismaya atau Semar kemudian diangkat menjadi anaknya.

Petruk yang memiliki nama asli Bambang Pecrukpanyukilan merupakan anak Gandarwa yang merupakan sejenis jin di mana ia diangkat sebagai anaknya Semar setelah Gareng. Ia pun memiliki julukan yaitu ‘Kanthong Bolong’ yang artinya adalah suka berbagi alias dermawan. Selain ‘Kanthong Bolong’, Petruk juga memiliki julukan lain yaitu ‘Doblajaya’ yang artinya adalah cerdik. Bisa dikatakan bahwa Petruk adalah anggota Punakawan yang paling cerdik di antara kedua saudaranya, Gareng dan Bagong.

Petruk bersemayam di Pecuk Pecukilan di mana ia memiliki satu anak dari seorang istri yang bernama Dewi Undanawati. Anaknya bernama Bambang Lengkung Kusuma, di mana ia adalah seseorang yang rupawan.

Sifat Petruk

Gambar PetrukPetruk memiliki lima sifat dasar di dalam jati dirinya. Yang pertama adalah sifat ‘Momong’ di mana ia adalah seseorang yang pandai mengasuh anak. Kedua, ia memiliki sifat ‘Momot’ di mana ia adalah seseorang yang pandai menyimpan rahasia. Tak heran jika kedua saudaranya, selalu bercerita atau mengutarakan masalahnya ke Petruk dan Petruk selalu menyimpan cerita rahasia itu. Ketiga, Petruk memiliki sifat Momor yang artinya lapang dada.

Walaupun Petruk sering mendapatkan kritikan atau makian dari orang lain, ia sangat mudah sekali lapang dada, alias dalam istilah Jawanya adalah legawa. Keempat adalah sifat Mursid yang artinya mudah paham apa yang diinginkan tuannya. Sedangkan yang kelima adalah sifat Murakabi di mana ia adalah sosok yang sangat bermanfaat bagi orang di sekitarnya.

Ciri Fisik Petruk

Petruk memiliki ciri khas fisik yang bisa mudah kita ingat. Ciri fisiknya adalah hidungnya yang panjang. Hidungnya Petruk paling panjang di antara kedua saudaranya. Bentuk fisiknya, ia memiliki perut yang dijuluki ‘Kanthong Bolong’. Bentuk fisik atau julukan ini bukan hanya simbol dari sifat Petruk yang dermawan saja, melainkan Petruk juga memiliki sifat pandai bicara, namun terkadang bicaranya hanya tong kosong alias tidak ada artinya.

Kesaktian Petruk

Lukisan Animasi Kartun PetrukKesaktian Petruk sendiri dapat disaksikan pada kisah ‘Petruk dadi Ratu’. Petruk memiliki kesaktian karena setelah Petruk meletakkan jimat Kalimasada di atas kepalanya. Hingga ia pun menjadi sakti mandraguna dan tidak mempan terhadap senjata apapun yang menyerangnya.

Dengan kesaktiannya, ia pun berkelana mencari Karna dan mengalahkannya. Namun, ternyata ia tak sadar bahwa ia sedang terpisah dengan tuannya, Bambang Irawan. Akhirnya Petruk pun memutuskan untuk mengembara ke berbagai negara untuk ia taklukan dan ia singgahi.




Terimakasih sudah mengunjungi situs kami. Jika terdapat kesalahan penulisan pada artikel atau link rusak, menampilkan iklan tidak pantas dan masalah lainnya, mohon laporkan kepada Admin Web (Pastikan memberitahukan link Artikel yang dimaksud). Atau bagi anda yang ingin memberikan kritik dan saran silahkan kirimkan pesan melalui kontak form di halaman Contact Us.