Perpisahan Sahabat

Hai sahabat, apa kabar? Semoga semua baik-baik saja. Kali ini kita akan berbagi puisi tentang perpisahan sahabat. Huuu, pasti bakal banyak yang baper dan seih nih setelah baca beberapa puisi di bawa ini.

Daftar Isi Puisi Perpisahan Sahabat :

Sebelumnya, kita ingin tahu, gimana sih arti sahabat bagi kalian? Ya, banyak yang bilang sangat penting, nggak penting, atau yang lainnya. Karena semua orang punya persepsi yang berbeda-beda.

Nah, berikut ini adalah kumpulan puisi tentang perpisahan sahabat yang bisa kalian bacakan di depan sahabat-sahabat kalian.

Apa Kau Lupa?

Masih ingatkah kau?
Wahai sahabat,
Ketika menari di bawah hujan sepulang sekolah,
Ketika kita berjatuhan di jalanan becek,
Ketika kita tertawa bersama karena wajah kotor kita

Masih ingatkah kau?
Ketika pertama kali kita saling kenal
Di kelas kita saling malu tuk bersapa
Di kelas kita saling tanya tentangku dan kau
Di kelas kita saling menjawab tentangku dan kau

Masih ingatkah kau?
Ketika kita berbagi jawaban saat ujian
Ketika kau mengajariku perkalian dan pembagian
Ketika ku sering mentraktirmu

Untukmu sahabat,
Kini kau sangat jauh
Hanya doa yang kurapal
Hingga melebur menjadi angin
Meskipun kau selalu menjadi rindu

Tanahku dan tanahmu kini berbeda
Bahkan rapalan rindu tak membendung
Hanya harap yang berakhir sia-sia

Aku ingin memohon kepada Tuhan,
Aku ingin menyampaikan rindu ini padamu
Untuk sahabatku yang baik,
Untuk sahabat yang kusayangi,
Untuk sahabatku,

Aku selalu berharap di sini
Agar kau tak lupa ada aku di sini
Yang selalu berharap balasan rindu darimu
Yang kunanti hanya dirimu seorang

Walau jauh seberang sana
Tanpa wajah yang saling pandang
Kau tetap terasa dekat
Karena kau selalu kupeluk dalam malam

Kenangan denganmu masih ada di benakku
Bahkan terasa jelas sekali
Karena kau lupa untuk menghapusnya
Ketika kau pergi meninggalkanku

Tanpa rasa cemas
Aku bersumpa rindu di tanah ini
Tanah kelahiranmu
Kutunggu kepulanganmu
Kutunggu sambungan kisahku dan kau

Hati ini sakit sekali,
Ketika kisahku dan kau terbesit
Dada ini sesak,
Terasa mencekam,
Aku sakit!

Memang,
Mungkin tak selamanya kau pergi
Atau kau tak kembali sama sekali
Hingga ragaku menjadi busuk bersama tanah

Selamat tinggal,
Terimakasih untuk kisahnya
Terimakasih untuk kehangatanmu
Aku selalu menyimpan itu.

Baca Juga :
Puisi Tentang Persahabatan Di Sekolah

Rindu Ini

Rindu ini sangat terasa
Rindu ini bagai telaga
Tak tahan aku dengan rindu ini
Hatiku sudah pecah menahannya

Rindu ini sangat terasa
Sahabat,
Apa kau juga demikian?
Sepertiku?

Rindu ini sangat terasa
Ketika bersamamu,
Rindu ini terbayar oleh nelangsa

Rindu ini sangat terasa
Potretmu adalah pelampiasan rindu
Potret buram yang selalu kusimpan

Rindu ini sangat terasa
Kuharap Tuhan menjagamu
Karena aku di sini,
Selalu merapal doa rindu untukmu
Dengan nadi dan jantung

Baca Juga :
Puisi Sahabat Pendek

Apa Kabar Sahabat

Ketika ku terbangung,
Cahaya itu menyoroti mataku,
Memaksaku,
Warna biru yang masih buta

Aku teringat hadirmu, sahabat
Apa kabar?
Lama tak bersua kita
Bagai teluk bersama dermaga

Kuharap kau baik sediakala …

Baca Juga :
Puisi Temanku

Di mana ada pertemu, tentu di sana akan ada perpisahan. Karena yang datang tak selamanya ada di sini. Karena suatu saat nanti kita akan pergi atau merasakan ditinggalkan. Hal ini juga terjadi tentang perpisahan sahabat. Sahabat terbaik yang selalu ada di samping kita, suatu saat akan pergi meninggalkan atau kita meninggalkannya.

Semoga puisi tentang perpisahan sahabat ini bermanfaat untuk kalian yang memiliki sahabat.




Terimakasih sudah mengunjungi situs kami. Jika terdapat kesalahan penulisan pada artikel atau link rusak, menampilkan iklan tidak pantas dan masalah lainnya, mohon laporkan kepada Admin Web (Pastikan memberitahukan link Artikel yang dimaksud). Atau bagi anda yang ingin memberikan kritik dan saran silahkan kirimkan pesan melalui kontak form di halaman Contact Us.