Pengertian Ekspor Adalah - Arti, Tujuan, Manfaat dan Contoh

Dalam kegiatan perdagangan, istilah ekspor bukanlah istilah yang asing. Ekspor menjadi kegiatan yang sering dilakukan perusahaan maupun negara dalam hubungan perdagangan internasional. Sayangnya, tidak semua orang paham dan tahu apa itu ekspor. Tidak banyak yang tahu juga soal tujuan dan manfaatnya melakukan ekspor. Untuk itu, berikut ulasannya.

A. Pengertian Ekspor

Secara umum definisi atau pengertian Ekspor adalah sebuah kegiatan di bidang bisnis maupun ekonomi di mana barang dan jasa dari dalam negeri dijual ke luar negeri. Barang dan jasa ini diproduksi secara besar-besaran untuk dipasarkan dan dikirim ke luar negeri. Kegiatan ini biasanya dilakukan karena kebutuhan di dalam negeri sudah terpenuhi atau melimpah. Karenanya, hasil produksi lain dipasarkan ke luar negeri.

Selain pengertian ekspor secara umum di atas, ada juga beberapa pengertian ekspor menurut para ahli. Salah satunya dari Marolop Tanjung. Marolop Tanjung menyebutkan bahwa ekspor adalah proses pengeluaran barang dari wilayah pabeanan yang ada di Indonesia ke luar negeri dengan mematuhi peraturan dan syarat yang berlaku.

Baca Juga : Pengertian IMPOR – Arti, Tujuan, Manfaat, Jenis, dan Contoh

Tak hanya Marolop, sederet ahli lain juga menjelaskan pengertian ekspor di antaranya :

Roselyn Hutabarat

Menurut Roselyn, ekspor adalah suatu kegiatan yang berhubungan dengan bidang perdagangan dengan mengeluarkan barang dari suatu negara ke luar wilayah pabean Indonesia. Kegiatan ini dilakukan dengan mengikuti ketentuan yang sudah berlaku.

Amir M.S

Menurut Amir M.S dalam bukunya, ekspor adalah upaya dalam penjualan sebuah komoditas di Indonesia pada negara lain. Upaya ini dimaksudkan untuk mendapat pembayaran dalam valuta asing.

J. Winardi

Sedangkan menurut J. Winardi, ekspor adalah semua barang dan jasa atau produk yang dijual ke negara lain. Di samping itu, ada juga jasa yang diselenggarakan untuk penduduk negara yang bersangkutan yakni berupa modal atau hal lain yang bisa membantu berjalannya ekspor.

B. Tujuan Ekspor

Dilakukannya ekspor sendiri adalah bentuk usaha untuk mendapatkan berbagai manfaat dan keuntungan untuk negara maupun masyarakat. Tujuan dan manfaat ini tentu membawa kebaikan dan kesejahteraan yang lebih untuk suatu negara sendiri, Lantas apa saja tujuan dan manfaat dilaksanakannya ekspor sendiri? Berikut beberapa ulasannya.

Untuk tujuannya, ekspor sendiri dilakukan karena beberapa hal yakni sebagai berikut :

1. Mencari keuntungan lebih dari produksi yang dilakukan

Salah satu tujuan dari ekspor adalah mencari keuntungan lebih dari sebuah produksi. Produksi mungkin sudah mendapat keuntungan di dalam negeri, namun, dengan dilakukannya ekspor, keuntungan bisa lebih besar dan memberikan income yang jauh lebih besar. Apalagi jika bisa diekspor ke banyak negara. keuntungan yang bisa diambil akan jauh lebih besar dan banyak. Biasanya keuntungan ini dalam bentuk devisa.

2. Membuka dan memperluas pasar bisnis baru di luar negeri

Selain mencari keuntungan, ekspor juga dilakukan untuk mengembangkan pasar yang awalnya sudah ada menjadi lebih besar. Dengan ekspor, pasar yang awalnya hanya berada di dalam negeri bisa berkembang dan meluas ke luar negeri.

Bahkan tak hanya satu, pasar bisa terus berkembang ke penjuru dunia. Tentu hal ini akan membawa banyak manfaat bagi negara tersebut. Dan jika pasar sudah meluas, suatu negara akan dengan mudah memasarkan bahkan menambah produk yang akan dieskpor.

3. Meningkatkan iklim ekonomi agar lebih maksimal

Bahkan tak hanya di luar negeri, kegiatan ini juga akan mengembangkan iklim bisnis di dalam negeri. Dengan adanya kegiatan ekspor, bisanis di dalam negeri akan lebih berkembang karena pesanan yang terus meningkat.

Tak hanya itu, pesanan yang meningkat dari luar negeri biasanya juga meningkatkan pesanan dari dalam negeri sehingga bisnis tersebut akan makin berkembang dan memperoleh income yang luar biasa, Hal itulah mengapa proses ekspor termasuk kegiatan yang sangat penting bagi suatu perusahaan dan juga bagi suatu negara.

4. Meningkatkan harga jual

Dengan dijual ke luar negeri, tentu saja harga jual barang bisa lebih ditingkatkan. Hal ini tentu bisa menambah keuntungan yang berkali-kali lipat untuk pengusaha dan juga negara. Barang yang diekspor tentu memiliki nilai jual yang lebih tinggi dari barang yang tidak dieskpor. Hal ini akan membawa keuntungan bagi pengusaha.

5. Menjaga kurs valuta asing pada nilai mata uang di Indonesia

Ekspor juga bisa menjaga kurs valuta asing pada mata uang Indonesia. Ini dilakukan agar kurs valuta asing bisa terus stabil.

C. Manfaat Ekspor

Sedangkan untuk manfaatnya sendiri, proses ekspor bisa membawa berbagai keuntungan di sebuah negara. Karena pada dasarnya proses ekspor yang baik dan terus berkembang menandakan kondisi dan iklim ekonomi sebuah negara semakin baik. Untuk itu ekspor sangat lah dibutuhkan karena memberikan manfaat berikut ini:

1. Meningkatkan devisa negara

Ekspor akan menambah devisa pada sebuah negara. Setiap kegiatan ekspor yang dilakukan akan meningkatkan kekayaan dari negara tersebut. Karena semakin banyak barang yang dieskpor, semakin tinggi juga pendapatan yang akan didapat suatu negara. Karenanya, ekspor adalah salah satu kegiatan perdagangan yang harus terus ada.

2. Membantu masalah pengangguran

Dengan meningkatkan proses ekspor, negara akan semakin menambah produksi di dalam negeri. Hal ini tentu membuat sebuah perusahaan membutuhkan orang untuk membantu kegiatan produksi sehingga lapangan pekerjaan terbuka lebar. Hal ini tentu bisa membantu masalah pengangguran.

Apalagi perusahan rumahan yang hasil produksinya bisa diekspor. Perusahaan ini tentu membutuhkan banyak orang untuk bisa memenuhi permintaan dari luar negeri sehingga orang-orang di sekitar perusahaan bisa didaya gunakan untuk membuat atau memproduksi barang tersebut agar permintaan terpenuhi. Semakin banyak permintaan, semakin banyak pula orang yang dibutuhkan, Dan otomatis, banyak pula orang yang awalnya tidak bekerja menjadi memiliki lapangan pekerjaan.

3. Mengembangkan pasar produk milik negeri

Adanya ekspor akan memperluas pasar barang dan jasa dari Indonesia. Dengan adanya ekspor, produk bisa dijual ke banyak daerah, sehingga pasarnya semakin luas dan besar. Tak hanya itu saja, proses ini juga mengenalkan produk lokal ke luar negeri.

D. Contoh Ekspor

Ada banyak contoh ekspor yang sudah dilakukan di Indonesia. Contoh ekspor yang pertama adalah kelapa sawit. Dari produksi kelapa sawit ini, Indonesia menghasilkan banyak minyak, baik untuk memasak, bahan bakar maupun industri. Minyak ini diekspor dari Indonesia ke banyak negara seperti Pakistan, Amerika Serikat, Belanda, maupun Spanyol.

Selain kelapa sawit, ada juga ekspor teksil. Tak hanya dalam bentuk jadi, ekspor ini juga bisa berbentuk serat, penenunan, atau pengolahan. Hasil tekstil ini nantinya akan diekspor ke banyak negara seperti Amerika Serikat, Jepang, Australia, dan masih banyak lagi. Ada juga eskpor karet, kakao, biji kopi, dan masih banyak lagi. Untuk kakao dan biji kopi sendiri banyak diekspor ke Amerika Serikat, Malaysia, India, dan Tiongkok.

Di atas adalah sedikit penjelasan mengenai serba serbi ekspor. Mulai dari pengertiannya, tujuan, manfaat, sampai contohnya. Dengan memahami hal tersebut, anda bisa dengan mudah belajar soal ekspor.





Terimakasih sudah mengunjungi situs kami. Jika terdapat kesalahan penulisan pada artikel atau link rusak, menampilkan iklan tidak pantas dan masalah lainnya, mohon laporkan kepada Admin Web (Pastikan memberitahukan link Artikel yang dimaksud). Atau bagi anda yang ingin memberikan kritik dan saran silahkan kirimkan pesan melalui kontak form di halaman Contact Us.